v\:* {behavior:url(#default#VML);}
o\:* {behavior:url(#default#VML);}
w\:* {behavior:url(#default#VML);}
.shape {behavior:url(#default#VML);}

st1\:*{behavior:url(#ieooui) }
<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} @font-face {font-family:”Cambria Math”; panose-1:2 4 5 3 5 4 6 3 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:roman; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985 1107304683 0 0 159 0;} @font-face {font-family:Calibri; panose-1:2 15 5 2 2 2 4 3 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985 1073750139 0 0 159 0;} @font-face {font-family:”Lucida Sans Unicode”; panose-1:2 11 6 2 3 5 4 2 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-2147480833 14699 0 0 63 0;} @font-face {font-family:”Book Antiqua”; panose-1:2 4 6 2 5 3 5 3 3 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:roman; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:647 0 0 0 159 0;} @font-face {font-family:Verdana; panose-1:2 11 6 4 3 5 4 4 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:536871559 0 0 0 415 0;} @font-face {font-family:””; mso-font-alt:”Times New Roman”; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 0 0 0 0 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} h3 {mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-link:”Heading 3 Char”; mso-margin-top-alt:auto; margin-right:0cm; mso-margin-bottom-alt:auto; margin-left:0cm; mso-pagination:widow-orphan; mso-outline-level:3; font-size:13.5pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”; font-weight:bold;} h4 {mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-link:”Heading 4 Char”; mso-style-next:Normal; margin-top:12.0pt; margin-right:0cm; margin-bottom:3.0pt; margin-left:0cm; mso-pagination:widow-orphan; page-break-after:avoid; mso-outline-level:4; font-size:14.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”; font-weight:bold;} p.MsoHeader, li.MsoHeader, div.MsoHeader {mso-style-unhide:no; mso-style-link:”Header Char”; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 216.0pt right 432.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {mso-style-unhide:no; mso-style-link:”Footer Char”; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 216.0pt right 432.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} a:link, span.MsoHyperlink {mso-style-unhide:no; color:blue; text-decoration:underline; text-underline:single;} a:visited, span.MsoHyperlinkFollowed {mso-style-noshow:yes; mso-style-priority:99; color:purple; mso-themecolor:followedhyperlink; text-decoration:underline; text-underline:single;} p {mso-style-unhide:no; mso-margin-top-alt:auto; margin-right:0cm; mso-margin-bottom-alt:auto; margin-left:0cm; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoNoSpacing, li.MsoNoSpacing, div.MsoNoSpacing {mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-line-height-alt:5.0pt; mso-pagination:widow-orphan; mso-hyphenate:none; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:”Lucida Sans Unicode”; mso-bidi-font-family:””; mso-font-kerning:.5pt; mso-fareast-language:AR-SA;} p.MsoListParagraph, li.MsoListParagraph, div.MsoListParagraph {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:10.0pt; margin-left:36.0pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoListParagraphCxSpFirst, li.MsoListParagraphCxSpFirst, div.MsoListParagraphCxSpFirst {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-type:export-only; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:36.0pt; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoListParagraphCxSpMiddle, li.MsoListParagraphCxSpMiddle, div.MsoListParagraphCxSpMiddle {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-type:export-only; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:36.0pt; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoListParagraphCxSpLast, li.MsoListParagraphCxSpLast, div.MsoListParagraphCxSpLast {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-type:export-only; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:10.0pt; margin-left:36.0pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} span.Heading3Char {mso-style-name:”Heading 3 Char”; mso-style-unhide:no; mso-style-locked:yes; mso-style-link:”Heading 3″; mso-ansi-font-size:13.5pt; mso-bidi-font-size:13.5pt; font-weight:bold;} span.Heading4Char {mso-style-name:”Heading 4 Char”; mso-style-unhide:no; mso-style-locked:yes; mso-style-link:”Heading 4″; mso-ansi-font-size:14.0pt; mso-bidi-font-size:14.0pt; font-weight:bold;} span.ilad {mso-style-name:il_ad; mso-style-unhide:no;} span.fullpost1 {mso-style-name:fullpost1; mso-style-unhide:no; mso-hide:none;} span.FooterChar {mso-style-name:”Footer Char”; mso-style-unhide:no; mso-style-locked:yes; mso-style-link:Footer; mso-ansi-font-size:12.0pt; mso-bidi-font-size:12.0pt;} span.editsection {mso-style-name:editsection; mso-style-unhide:no;} span.mw-headline {mso-style-name:mw-headline; mso-style-unhide:no;} p.Default, li.Default, div.Default {mso-style-name:Default; mso-style-unhide:no; mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; mso-layout-grid-align:none; text-autospace:none; font-size:12.0pt; font-family:”Book Antiqua”,”serif”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-font-family:”Book Antiqua”; color:black;} span.HeaderChar {mso-style-name:”Header Char”; mso-style-unhide:no; mso-style-locked:yes; mso-style-link:Header; mso-ansi-font-size:12.0pt; mso-bidi-font-size:12.0pt;} .MsoChpDefault {mso-style-type:export-only; mso-default-props:yes; font-size:10.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; mso-bidi-font-size:10.0pt;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 72.0pt 72.0pt 72.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:130024892; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1154111482 -1393399402 308683704 -901591766 1509483450 266516420 1630974342 127292628 -616422934 -1696972304;} @list l0:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Wingdings;} @list l0:level2 {mso-level-start-at:241; mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:•; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:”Verdana”,”sans-serif”;} @list l1 {mso-list-id:143476415; mso-list-template-ids:975573502;} @list l1:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l1:level2 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1:level3 {mso-level-number-format:roman-upper; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l2 {mso-list-id:179242451; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:168855098 -56843564 -670790082 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level2 {mso-level-start-at:6; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3 {mso-list-id:318391373; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-455467960 701292622 -415306110 1295561772 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:roman-upper; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l3:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level3 {mso-level-tab-stop:117.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:117.0pt; text-indent:-18.0pt; mso-ascii-font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-hansi-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} @list l4 {mso-list-id:351758976; mso-list-template-ids:-336135772;} @list l4:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l5 {mso-list-id:437720704; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1768515256 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l5:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6 {mso-list-id:462775917; mso-list-template-ids:-1770599510;} @list l6:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l6:level2 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level3 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7 {mso-list-id:489061855; mso-list-template-ids:-854562780;} @list l7:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l7:level2 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level3 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level4 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8 {mso-list-id:495194338; mso-list-template-ids:-1519982608;} @list l8:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l9 {mso-list-id:556941977; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:799290710 1574472430 2059285524 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l9:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level2 {mso-level-start-at:6; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:108.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l10 {mso-list-id:583876784; mso-list-template-ids:-1300049134;} @list l10:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level3 {mso-level-start-at:2; mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-text:”\(%3\)”; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l11 {mso-list-id:754597959; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1504255368 1276916850 -717029880 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l11:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:69.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:69.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l11:level2 {mso-level-start-at:2; mso-level-tab-stop:105.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:105.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l12 {mso-list-id:795024007; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:632840332 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l12:level1 {mso-level-start-at:2; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-style:normal;} @list l12:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l13 {mso-list-id:947086718; mso-list-template-ids:-1300049134;} @list l13:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l13:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l13:level3 {mso-level-start-at:2; mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-text:”\(%3\)”; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l14 {mso-list-id:959872462; mso-list-template-ids:984675860;} @list l14:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l15 {mso-list-id:965046939; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1518049166 645322218 1322938832 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l15:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:45.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:45.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l15:level2 {mso-level-tab-stop:81.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:81.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l16 {mso-list-id:986277389; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:810298192 1184938056 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l16:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l17 {mso-list-id:1079323533; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1808199336 -1633918132 -204698344 1173921628 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l17:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l17:level2 {mso-level-number-format:none; mso-level-text:5; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l17:level3 {mso-level-start-at:9; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:135.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l18 {mso-list-id:1081560009; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1581027188 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l18:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol;} @list l19 {mso-list-id:1113477295; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1900648656 -797290100 67698703 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l19:level1 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l19:level2 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l20 {mso-list-id:1119180800; mso-list-template-ids:1742371476;} @list l20:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l21 {mso-list-id:1221818753; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:2011335494 67698709 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l21:level1 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l22 {mso-list-id:1264797608; mso-list-template-ids:2001394516;} @list l22:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l22:level2 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l23 {mso-list-id:1304654168; mso-list-template-ids:689974226;} @list l23:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l24 {mso-list-id:1305354683; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1089128626 725360174 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l24:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:11.5pt; font-family:”Book Antiqua”,”serif”; mso-bidi-font-family:”Book Antiqua”; mso-ansi-font-style:normal;} @list l25 {mso-list-id:1378628985; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1333414300 67698709 -149277702 1087900670 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l25:level1 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:27.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:27.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l25:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:63.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:63.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l25:level3 {mso-level-start-at:9; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l26 {mso-list-id:1400251849; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1990600892 -783011850 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l26:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:45.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l27 {mso-list-id:1473326862; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1990364384 649880250 -64087438 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l27:level1 {mso-level-number-format:roman-upper; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l27:level2 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l28 {mso-list-id:1640646397; mso-list-template-ids:-1300049134;} @list l28:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l28:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l28:level3 {mso-level-start-at:2; mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-text:”\(%3\)”; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l29 {mso-list-id:1651130750; mso-list-template-ids:-1300049134;} @list l29:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l29:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l29:level3 {mso-level-start-at:2; mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-text:”\(%3\)”; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l30 {mso-list-id:1790321116; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-92533270 -645344152 67698713 1266729560 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l30:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:69.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:69.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l30:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:105.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:105.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l30:level3 {mso-level-tab-stop:150.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:150.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l31 {mso-list-id:1878931983; mso-list-template-ids:-1300049134;} @list l31:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l31:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l31:level3 {mso-level-start-at:2; mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-text:”\(%3\)”; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l32 {mso-list-id:1899200509; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-796885380 1980513424 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l32:level1 {mso-level-start-at:3; mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:45.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:45.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l33 {mso-list-id:1917860201; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1301050056 -1406217706 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l33:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l34 {mso-list-id:1933971336; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1484908776 -1392487232 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l34:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l35 {mso-list-id:2016377270; mso-list-template-ids:281552570;} @list l35:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l36 {mso-list-id:2031030680; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-244936050 -1924785062 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l36:level1 {mso-level-number-format:roman-upper; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l37 {mso-list-id:2067948060; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1654743400 540565226 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l37:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt; color:black;} @list l38 {mso-list-id:2110807480; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-544042162 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l38:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l38:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l39 {mso-list-id:2118285210; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1292787568 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l39:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”,”serif”;}

BAB X

PENDAPATAN NASIONAL

I. PENGERTIAN PENDAPATAN NASIONAL

Pendapatan nasional adalah merupakan jumlah seluruh pendapatan yang diterima oleh masyarakat dalam suatu negara selama satu tahun

Pendapatan adalah penghasilan bruto – ongkos untuk mendapatkannya. Pendapatan yang diperoleh bukan karena hasil produksi disebut Transfer Payment.

Transfer payment tidak bisa membuka lapangan pekerjaan:

Government transfer payment: tunjangan

Business transfer payment: DP

Interpersonal transfer payment: hadiah

II. KONSEP PENDAPATAN NASIONAL

  1. PDB/GDP (Produk Domestik Bruto/Gross Domestik Product)

Produk Domestik Bruto adalah jumlah produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan oleh unit-unit produksi di dalam batas wilayah suatu Negara selama satu tahun. Dalam perhitungannya, termasuk juga hasil produksi dan jasa yang dihasilkan oleh perusahaan/orang asing yang beroperasi diwilayah yang bersangkutan

  1. PNB/GNP (Produk Nasional Bruto/Gross Nasional Product)

PNB adalah seluruh nilai produk barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat suatu Negara dalam periode tertentu, biasanya satu tahun, termasuk didalamnya barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat Negara tersebut yang berada di luar negeri.

Rumus             GNP = GDP – Produk netto terhadap luar negeri

  1. NNP (Net National Product)

NNP adalah jumlah barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat dalam periode tertentu, setelah dikurangi penyusutan (depresiasi) dan barang pengganti modal.

Rumus :           NNP = GNP – Penyusutan

  1. NNI (Net National Income)

NNI adalah jumlah seluruh penerimaan yang diterima oleh masyarakat setelah dikurangi pajak tidak langsung (indirect tax)

Rumus :           NNI = NNP – Pajak tidak langsung

  1. PI (Personal Income)

PI adalah jumlah seluruh penerimaan yang diterima masyarakat yang benar-benar sampai ke tangan masyarakat setelah dikurangi oleh laba ditahan, iuran asuransi, iuran jaminan social, pajak perseorangan dan ditambah dengan transfer payment.

Rumus :           PI = (NNI + transfer payment) – (Laba ditahan + Iuran asuransi + Iuran jaminan social + Pajak perseorangan )

  1. DI (Disposible Income)

DI adalah pendapatan yang diterima masyarakat yang sudah siap dibelanjakan oleh penerimanya.

Rumus :           DI = PI – Pajak langsung

A. PERPUTARAN RODA PEREKONOMIAN

Roda perekonomian akan senantiasa berjalan dengan sangat dinamis. Persaingan usaha guna menjadi dominan dan menduduki top in mind dalam pilihan pelanggan menjadikan

perusahaan dan pihak-pihak yang bersaing berlomba-lomba menciptakan inovasi dalam melayani pelanggan..

B. METODE PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL

Ada tiga cara, yaitu :

  1. Metode output, menurut metode ini, PDB adalah total output yang dihasilkan oleh suatu perekonomian. Cara perhitungan dalam praktik adalah dengan membagi – bagi perekonomian menjadi beberapa sektor produksi.
  2. Metode pendapatan, menurut metode ini memandang nilai output perekonomian sebagai nilai total balas jasa atas faktor produksi yang digunakan dalam proses produksi.
  3. Metode pengeluaran, menurut metode ini, nilai PDB merupakan nilali total pengeluaran dalam perekonmian selama periode tertentu. Menurut metode ini ada beberapa jenis pengeluaran agregat dalam suatu perekonomian :
  • Konsumsi rumah tangga, yaitu pengeluaran yang dipakai untuk konsumsi akhir, baik barang dan jasa yang habis dipakai dalam tempo setahun atau kurang maupun barang yang dapat dipakai lebih dari setahun/barang tahan lama.
  • Konsumsi pemerintah, yaitu pengeluaran – pengeluaran pemerintah yang digunakan untuk membeli barang dan jasa akhir. Sedangkan pengeluaran – pengeluaran untuk tunjangan – tunjangan sosial tidak masuk dalam perhitungan konsumsi pemerintah.
  • Pengeluaran investasi, yaitu pengeluaran sektor dunia usaha.
  • Ekspor neto, yaitu selisih antara nilai ekspor dengan impor.

C. MASALAH DAN KETERBATASAN PERHITUNGAN PDB

– Manfaat Dan Keterbatasan Perhitungan PDB

a.   Perhitungan PDB Dan Analisa Kemakmuran

Perhitungan PDB akan memberikan gambaran ringkas tentang tingkat kemakmuran suatu Negara, dengan cara membaginya dengan jumlah penduduk. Angka tersebut dikenal sebagai angka PDB per kapita.
Biasanya makin tinggi angka PDB perkapita, kemakmuran rakyat di anggap makin tinggi. Perserikatan bangsa-bangsa (PBB) juga menggunakan angka PDB perkapita untuk menyusun kategori tingkat kemakmuran suatu Negara.

b.   Perhitungan PDB Dan Masalah Kesejahteraan Social

Perhitungan PDB maupun PDB perkapita juga dapat digunakan untuk menganalisis tingkat kesejahteraan social suatu masyarakat. Umumnya ukuran tingkat kesejahteraan yang di pakai adalah tingkat pendidikan, kesehatan dan gizi, kebebasan memilih pekerjaan dan jaminan masa depan yang lebih baik.
Masalah mendasar dalam perhitungan PDB adalah tidak di perhatikannya dimensi nonmaterial. Sebab PDB hanya menghitung output yang di anggap memenuhi kebutuhan fisik atau materi yang dapat di ukur dengan nilai uang.

c. PDB Per Kapita Dan Masalah Produktivitas

Sampai batas-batas tertentu, angka PDB perkapita dapat mencerminkan tingkat produktivitas suatu Negara. Untuk memperoleh perbandingan prokditivitas antar Negara, ada beberapa hal yang perlu di pertimbangkan :
• Jumlah dan komposisi penduduk
• Jumlah dan struktur kesempatan kerja
• Faktor-faktor nonekonomi

LATIHAN SOAL

1. Jumlah seluruh pendapatan yang diterima oleh masyarakat dalam suatu negara selama

satu tahun disebut……

    1. Pendapatan
    2. Pendapatan Nasional
    3. Net National Product
    4. Produk Domestik Bruto
    5. Personal Income
  1. Jumlah seluruh penerimaan yang diterima masyarakat yang benar-benar sampai ke tangan     masyarakat setelah dikurangi oleh laba ditahan, iuran asuransi, iuran jaminan social, pajak perseorangan dan ditambah dengan transfer payment ……
    1. Pendapatan
    2. Pendapatan Nasional
    3. Net National Product
    4. Produk Domestik Bruto
    5. Personal Income
  2. Rumus Dibawah ini merupakan untuk mencari nilai Net National Income adalah…
    1. NNI = NNP – Pajak  langsung
    2. NNI = NNP – Pajak tidak langsung
    3. NNI = NNP – Penyusutan
    4. NNI = NNP – GNP
    5. NNI = NNP – PI

4.     (i)  Government transfer payment: tunjangan

(ii) Business transfer payment: DP

(iii) Interpersonal transfer payment: hadiah

(iv) iuran jaminan social

Dari pernyataan diatas yang merupakan Transfer payment tidak bisa membuka lapangan pekerjaan adalah…

a. (i), (ii), dan (iii)                                                d. (ii) dan (iv)

b. (i) ,(ii) dan (iv)                                     e. (iii) dan (iv)

c. (i), dan (iv)

.

5 Yang merupakan metode perhitungan pendapatan nasional adalah….

a. Metode pendapatan, Output, Pengeluaran

b. Metode Input, Pengeluaran, Pemasukkan

c. Metode Input, Pendapatan, Pengeluaran

d. Metode Output, Input Pengeluaran

e. Metode Output, Input Pendapatan

6. Untuk memperoleh perbandingan prokditivitas antar Negara, ada beberapa hal yang perlu di pertimbangkan kecuali….

a. Jumlah dan komposisi penduduk

b. Jumlah dan struktur kesempatan kerja

c. Faktor-faktor nonekonomi

d. Struktur Kesempatan Kerja

e. Faktor-faktor Ekonomi

7. Menurut metode ini memandang nilai output perekonomian sebagai nilai total balas jasa atas faktor produksi yang digunakan dalam proses produksi. Metode apakah yang dimaksud…

a.Input                                                       d. Pendapatan

b. Ouput                                                    e. Salah Semua

c. Pengeluaran

8.   GNP = GDP – Produk netto terhadap luar negeri

Rumus diatas  untuk mencari nilai….

a. Produk Nasional Bruto

b. Produk Domestik Bruto

c. Netto Nasional

d. Pemasukkan Disposible

e. Pemasukkan Perseorangan

9. Nilai produk barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat suatu Negara dalam periode tertentu, biasanya satu tahun, termasuk didalamnya barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat Negara tersebut yang berada di luar negeri disebut….

a. Net National Product

b. Personal Income

c. Produk Nasional Bruto

d. Net Netto Nasional

e.    Pendapatan

10. Pendapatan yang diterima masyarakat yang sudah siap dibelanjakan oleh penerimanya disebut…

a. Personal Income

b. Produk Nasional Bruto

c. Net Netto Nasional

d. Disposible Income

e. Produk Domestik Bruto

KUNCI JAWABAN BAB X

1. B

2. E

3. B

4. A

5. A

6. E

7. D

8. A

9. C

10. D

BAB XI

ANALISA PENDAPATAN NASIONAL UNTUK PEREKONOMIAN TERTUTUP

SEDERHANA DAN PERTUMBUHAN EKONOMI

I. Analisis pendapatan nasional dengan perekonomian tertutup sederhana dua sektor

Dalam Perekonomian, sektor swasta satu-satunya produsen barang dan jasa, dan proses produksi dilaksanakan dengan menggunakan Faktor-Faktor Produksi yang dimiliki oleh Rumah tangga, Perusahaan (Swasta), Pemerintah, Ekspor-Impor. Untuk memepermudah dalam menganalisa pendapatan nasional, maka pada tahap awal dilakukan analisis pendekatan nasional dua sektor. Dalam pendekatan ini, perekonomian diasumsikan hanya digerakkan oleh 2(dua) orang pelaku kegiatan ekonomi yaitu rumah tangga dan swasta.

ARUS MELINGKAR (CIRCULAR FLOW) DALAM PEREKONOMIAN DUA SEKTOR

Dalam Berkonsumsi rumah tangga tidak sepenuhnya mengeluarkan penghasilannya untuk membeli barang dan jasa tersebut. Sebagian dari pendapatannya ditabungkannya.

Apabila keadaan kita gambarkan kembali dalam arus melingkar dalam perekonomian 2 sektor, maka ada sedikit tambahan dari gambar yang terdahulu.

ARUS MELINGKAR DENGAN INJEKSI DAN KEBOCORAN

2. Model anlalisis dengan variabel investasi, tabungan

Teknik analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif kualitatif dan kuantitatif, yang akan dijelaskan sebagai berikut :
Kualitatif dilakukan dengan menggunakan beberapa instrumen analisis seperti tabel dan grafik yang dapat mencerminkan uraian analisis penelitian secara teratur dan saling mendukung. Data dari buku teks, jurnal, dan hasil penelitian yang sudah ada dan berkaitan dengan skripsi ini dijadikan dasar bagi analisis deskriptif.
Kuantitatif, dilakukan dengan menggunakan model ekonometrika untuk mencerminkan hasil dari pembahasan yang dinyatakan dalam angka. Model yang digunakan dalam analisis ini adalah model ekonometrik dengan pendekatan kointegrasi dan model dinamis faktor-faktor utama yang mempengaruhi tabungan nasional dan investasi swasta dengan pendekatan ECM (Error-Correction Model) menggunakan bantuan program Microsoft Excel dan Eviews 3.0. Data yang digunakan adalah data periode tahunan (time series) dengan estimasi model menggunakan Ordinary Least Square (OLS).

LATIHAN SOAL

1. Faktor-faktor Produksi yang memepengaruhi analisa pendapatan Kecuali….

a. Rumah Tangga                                 d. Pemerintah

b. Pendapatan                                      e. Expor Impor

c. Perusahaan

2. Arus melingkar Dua Sektor disebut….

a.   Circular Flow                                   d.  Circular Two

b.   Circular Double                                e.  Double Flow

c.    Two Flow

3.     OLS merupakan singkatan dari…….

a.   Ordinary Least Square                     d. Ordinary live Sugar

b.   Orastion Least Square                      e. Oration Live Square

c.   Ordinary Live Smooth

4.     Pendapatkan yang disimpan untuk masa depan dapat berupa….

a.   Gaji                                                   d.  Bunga

b.   Tabungan                                         e.   Rumah

c.    Tanah

5.     Teknis analisi dipengaruhi oleh….

a.    Statis dan Dinamis                                     d. Uang dan Modal

b.    Pendapatan dan Pengeluaran                      e.  Modal dan Harta

c.    Kualitatif dan Kuantitatif

6.      Simpanan dari pihak ketiga pada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan dalam

jangka waktu tertentu menurut perjanjian antara pihak ketiga dan bank yang

bersangkutan disebut…..

a.                Tabungan                                        d. Simpanann Jangka Panjang

b.    Kredit                                              e. Giro

c.    Celengan

7.      Pendapatkan yang disimpan untuk masa depan dapat berupa….

a.   Gaji                                                   d.  Bunga

b.   Tabungan                                         e.   Rumah

c.    Tanah

8.     Faktor-faktor Produksi yang memepengaruhi analisa pendapatan Kecuali….

a. Rumah Tangga                              d. Pemerintah

b. Pendapatan                                      e. Expor Impor

c. Perusahaan

9. Teknis analisi dipengaruhi oleh….

a.    Statis dan Dinamis                                      d. Uang dan Modal

b.    Pendapatan dan Pengeluaran                       e.  Modal dan Harta

c.    Kualitatif dan Kuantitatif

10.   Arus melingkar Dua Sektor disebut….

a.   Circular Flow                                   d.  Circular Two

b.   Circular Double                                e.  Double Flow

c.    Two Flow

KUNCI JAWABAN BAB XI

1. B

2. A

3. A

4. C

5. E

6. D

7. C

8. B

9. E

10. A

BAB XII

ANALISA PENDAPATAN NASIONAL UNTUK PEREKONOMIAN TERTUTUP

SEDERHANA DAN PERTUMBUHAN EKONOMI

PART 2

1. ANGKA PENGGADAAN

Dalam kebanyakan literature angka penggadaan untuk perekonomian tersebut disebut angka penngganda perdagangan luar negeri atau Foreign trade multiplier. Adapun cara untuk menurunkan. Adapun cara untuk menurunkan angka- angka  pengganda tersebut sebagai berikut :

2. HUBUNGAN ANTARA PERTUMBUHAN EKONOMI, INFLASI, DAN

PENGANGGURAN

A. Pendahuluan

Inflasi (inflation) adalah gejala yang menunjukkan kenaikan tingkat harga umum yang berlangsung terus menerus. Dari pengertian tersebut maka apabila terjadi kenaikan harga hanya bersifat sementara, maka kenaikan harga yang sementara sifatnya tersebut tidak dapat dikatakan inflasi. Semua negara di dunia selalu menghadapi permasalahan inflasi ini. Oleh karena itu, tingkat inflasi yang terjadi dalam suatu negara merupakan salah satu ukuran untuk mengukur baik buruknya masalah eko-nomi yang dihadapi suatu negara. Bagi negara yang perekono-miannya baik, tingkat inflasi yang terjadi berkisar antara 2 sampai 4 persen per tahun. Tingkat inflasi yang berkisar antara 2 sampai 4 persen dikatakan tingkat inflasi yang rendah. Selanjut tingkat inflasi yang berkisar antara 7 sampai 10 persen dikatakan inflasi yang tinggi. Namun demikian ada negara yang meng-hadapai tingkat inflasi yang lebih serius atau sangat tinggi, misalnya Indonesia pada tahun 1966 dengan tingkat inflasi 650 persen. Inflasi yang sangat tinggi tersebut disebut hiper inflasi (hyper inflation).

Didasarkan pada faktor-faktor penyebab inflasi maka ada tiga jenis inflasi yaitu: 1) inflasi tarikan permintaan (demand-pull inflation) dan 2) inflasi desakan biaya (cost-push inflation) 3) inflasi karena pengaruh impor (imported inflation). Inflasi tarikan permintaan (demand-pull inflation) atau inflasi dari sisi permintaan (demand side inflation) adalah inflasi yang disebabkan karena adanya kenaikan permintaan agregat yang sangat besar dibandingkan dengan jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Karena jumlah barang yang diminta lebih besar dari pada barang yang ditawarkan maka terjadi kenaikan harga. Inflasi tarikan permintaan biasanya berlaku pada saat perekonomian mencapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh dan pertumbuhan eko-nomi berjalan dengan pesat (full employment and full capacity). Dengan tingkat pertumbuhan yang pesat/tinggi mendorong peningkatan permintaan sedangkan barang yang ditawarkan tetap karena kapasitas produksi sudah maksimal sehingga mendorong kenaikan harga yang terus menerus.

Inflasi desakan biaya (Cost-push Inflation) atau inflasi dari sisi penawaran (supply side inflation) adalah inflasi yang terjadi sebagai akibat dari adanya kenaikan biaya produksi yang pesat dibandingkan dengan tingkat produktivitas dan efisiensi, sehingga perusahaan mengurangi supply barang dan jasa. Pening-katan biaya produksi akan mendorong perusahaan menaikan harga barang dan jasa, meskipun mereka harus menerima resiko akan menghadapi penurunan permintaan terhadap barang dan jasa yang mereka produksi. Sedangkan inflasi karena pengaruh impor adalah inflasi yang terjadi karena naiknya harga barang di negara-negara asal barang itu, sehingga terjadi kenaikan harga umum di dalam negeri.

B. Pengangguran, Inflasi dan Pertumbuhan Ekonomi di Indonesia

Seperti yang telah diuraikan di atas, bahwa pada saat terjadinya depresi ekonomi Amerika Serikat tahun 1929, terjadi inflasi yang tinggi dan diikuti dengan pengangguran yang tinggi pula. Didasarkan pada fakta itulah A.W. Phillips mengamati hubungan antara tingkat inflasi dan tingkat pengangguran. Dari hasil pengamatannya, ternyata ada hubungan yang erat antara inflasi dengan tingkat pengangguran, dalam arti jika inflasi tinggi, maka pengangguran akan rendah. Hasil pengamatan Phillips ini dikenal dengan kurva Phillip.

Gambar 1.

Kurva Phillips

Jumlah penduduk, angkatan kerja dan tingkat pengangguran di Indonesia 1980 – 2002

Uraian

1980

1985

1990

1995

2000

2002

Penduduk *

148,0

164,6

179,4

194,8

206.630

211.100

Angkatan Kerja**

52.421

63.826

77.803

86.361

95.651

100.800

Bekerja**

51.553

62.458

75.851

80.110

89.538

91.600

Pengangguran**

868

1.368

1.952

6.251

5.858

8.900

Tkt Pengangguran

1,7%

2,1%

2,5%

7,2%

6,1%

9,1%

Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu indikator yang amat penting dalam menilai kinerja suatu perekonomian, terutama untuk melakukan analisis tentang hasil pembangunan ekonomi yang telah dilaksanakan suatu negara atau suatu daerah. Ekonomi dikatakan mengalami pertumbuhan apabila produksi barang dan jasa meningkat dari tahun sebelumnya. Dengan demikian, pertumbuhan ekonomi menunjukkan sejauh mana aktivitas perekonomian dapat menghasilkan tambahan pendapatan atau kesejahteraan masyarakat pada periode tertentu. Mengacu pada kurva Phillips, dapat digambarkan bagaimana hubungan tingkat inflasi dan tingkat pengangguran di Indonesia. Untuk menggambarkan kurva Phillips di Indonesia digunakan data tingkat inflasi tahunan dan tingkat pengangguran yang ada. Data digunakan adalah data dari tahun 1980 hingga tahun 2005. Berdasarkan hasil pengamatan dengan data yang ada, maka kurva Phillips untuk Indonesia terlihat seperti pada Gambar 6.

Kurva Diagram Sebaran Antara Pengangguran

dan Pertumbuhan Ekonomi 1980-2005 Kurva Phillips untuk Indonesia tahun 1980-2005

A.W. Phillips menggambarkan bagaimana sebaran hubungan antara inflasi dengan tingkat pengangguran didasarkan pada asumsi bahwa inflasi merupakan cerminan dari adanya kenaikan permintaan agregat. Dengan naiknya permintaan agre-gat, maka sesuai dengan teori permintaan, jika permintaan naik maka harga akan naik. Dengan tingginya harga (inflasi) maka untuk memenuhi permintaan tersebut produsen meningkatkan kapasitas produksinya dengan menambah tenaga kerja (tenaga kerja merupakan satu-satunya input yang dapat meningkatkan output). Akibat dari peningkatan permintaan tenaga kerja maka dengan naiknya harga-harga (inflasi) maka, pengangguran berkurang.

Dari hasil penggambaran diagram sebaran antara pertumbuhan ekonomi dan tingkat pengangguran di Indonesia, terlihat bahwa hasilnya menunjukkan kecenderungan yang sesuai dengan gambaran Kurva Philip. Selain itu, pengaruh pertumbuhan ekonomi dengan tingkat pengangguran secara statistik signifikan. Nilai koefisien pengangguran adalah –0,464. Hasil analisis statistik, pengaruh antara tingkat pertumbuhan ekonomi dengan tingkat pengangguran di Indonsia selama periode 1980 – 2005 seperti terlihat di bawah ini

Berdasarkan fakta yang telah diungkapkan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa, ada pengaruh yang signifikan antara tingkat pengangguran dengan pertumbuhan ekonomi. Apabila pertumbuhan ekonomi meningkat 1 persen maka pengganguran akan meurun sekitar 0,46 persen. Dengan demikian, penggambaran kurva Phillip yang menghubungkan inflasi dengan tingkat penggangguran untuk kasus Indonesia tidak tepat untuk digunakan sebagai kebijakan untuk menekan tingkat pengangguran. Hasil analisis statistik pengujian pengaruh inflasi terhadap pengangguran selama periode 1980 – 2005 seperti terlihat hasil analisis statistik di bawah ini juga membuktikan secara meyakinkan bahwa tidak ada pengaruh yang nyata antara inflasi dengan tingkat pengangguran.

LATIHAN SOAL

  1. Gejala yang menunjukkan kenaikan tingkat harga umum yang berlangsung terus menerus adalah

a. Deflasi                                           d. minus

b. Inflasi                                            e. meningkat

c. Surplus

  1. Dalam kebanyakan literature angka penggadaan untuk perekonomian tersebut disebut…

a. angka tunggal  perdagangan  dalam  negeri

b.angka penngganda perdagangan bilingual

c. angka penngganda perdagangan individual

d. angka tunggal perdagangan luar negeri atau Foreign trade multiplier

e. angka penngganda perdagangan luar negeri atau Foreign trade multiplier

3.    Inflasi desakan biaya disebut juga dengan…

a. demand-pull inflation                                d. inflation

b. Cost-push Inflation                                     e. individual inflation

c. suplus inflation

4.   Kurva dibawah ini merupakan kurva…

a. Philips                                           d. Julius Caesar

b. Thomas                                          e. alfa dan omega

c. Amstrong

5. Pada tahun 1998- 2005 hubungan antara inflasi dan pengangguran adalah…..

a. Tidak berpengaruh                              d. membantu

b. Berpengaruh                                        e. menonjol

c. Tidak jelas

6. Inflasi yang terjadi sebagai akibat dari adanya kenaikan biaya produksi yang pesat

dibandingkan dengan tingkat produktivitas dan efisiensi, sehingga perusahaan

mengurangi supply barang dan jasa disebut ….

    1. demand-pull inflation                         d. Cost-push Inflation
    2. suplus inflation                                  e. .Infalation
    3. individual inflation
  1. Pada tahun berapa terjadinya depresi di Amerika serikat …..

a. 1990                                                d. 1929

b. 1993                                    e. 1992

c. 1991

8.   Jika inflasi meningkat maka…

a. penganguran rendah                        d. pengangguran tinggi

b. kelahiran tinggi                               e. tidak ada perubahan

c. Normal

9.     Pengurangan penggangguran di Indonesia dapat dilakukan dengan..

a. males-malesan                                 d. Mencuri

b. berdoa                                             e. ngamen

c. mebuka lapangan kerja baru

10   Pada tahun 1980-2005 kefisien pengangguran di Indonesia berkisar….

a. -0,464                                              d. -0,8

b. -0,7                                                  e. – 0,657

c. -.897

KUNCI JAWABAN BAB XII

1.B

2.E

3. B

4. A

5. A

6. E

7. D

8. A

9.C

10. D

BAB XIII

UANG, BANK DAN PENCIPTAAN UANG

I. PENGERTIAN UANG, BANK, DAN PENCIPTAANYA

  1. UANG

Uang adalah sesuatu yang dijadikan sebagai alat untuk melakukan transaksi pembayaran ekonomi di mana sesuatu yang dijadikan sebagai uang diterima, dipercaya dan disukai oleh masyarakat atau orang-orang yang melakukan transaksi ekonomi.

Uang pada jaman sekarang berbeda dengan zaman dulu. Sebelum uang ditemukan manusia menggunakan sistem barter atau sistem pertukaran antara barang atau jasa dengan barang atau jasa lainnya. Akibat sulitnya untuk menemukan kesamaan keinginan dalam pertukaran barang dengan sistem barter maka dipergunakanlah uang sebagai alat pembayaran yang sah dan diterima dengan suka rela.

Pada zaman dahulu kala wang tidak seperti pada saat sekarang yang berbentuk koin dan kertas. Dulu orang sempat menggunakan kerang, garam, dan lain sebagainya dalam melakukan transaksi ekonominya. Pada masa sekarang uang umumnya dapat berupa uang kertas dan uang logam serta sesuatu yang dianggap setara dengan uang seperti cek, giro, surat berharga, dan sebagainya.

A. 1  Fungsi Uang

Uang memiliki empat fungsi utama dalam suatu perekonomian yaitu :

1. Sebagai Satuan Hitung

Uang dapat menetapkan suatu nilai harga pada suatu produk barang maupun jasa dalam suatu ukuran umum. Jika suatu produk bernama permen dihargai Rp. 100 maka untuk membeli 4 buah permen

membutuhkan uang Rp. 400. Jika harga combro adalah Rp. 300 dan harga misro adalah Rp. 200, jika seseorang punya duit Rp. 700 maka untuk membeli keduanya dibutuhkan uang sebesar Rp. 500 dan ia akan memiliki sisa uang Rp. 200 untuk dibelanjakan produk atau jasa lainnya.

2. Sebagai Alat Transaksi

Uang dapat berfungsi sebagai alat tukar untuk mendapatkan suatu produk barang atau jasa dengan catatan harus diterima dengan tulus ikhlas dan dijamin oleh pemerintah serta dijaga keamanannya dari tindak pemalsuan uang. Pembeli akan menyerahkan sejumlah uang kepada penjual atas produk yang ia terima, sedangkan penjual akan menerima sejumlah uang dari pembeli produk yang dijualnya sesuai dengan kesepakatan yang telah dibuat sebelumnya.

3. Sebagai Penyimpan Nilai

Jika seseorang memiliki kelebihan uang yang tidak ingin dibelanjakan atau dihabiskan pada saat itu maka ia dapat menyimpannya di bank. Walaupun orang itu tidak memegang uang tadi tetapi ia nilai uang tersebut tetap ia miliki sampai saatnya ia ambil untuk dibelanjakan.

4. Standard Pembayaran Masa Depan

Suatu transaksi tidak harus dibayar dengan alat pembayaran di saat itu juga, tetapi balas jasa tersebut dapat dibayarkan di masa depan dengan diukur dengan daya beli. Contohnya seperti pegawai yang mendapat gaji sebulan sekali setelah satu bulan penuh bekerja. Selain itu seseorang yang meminjam uang harus membayarkan hutangnya di masa depan.

B. PENGERTIAN BANK

Menurut Undang-undang Negara Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 1998 Tanggal 10 November 1998 tentang perbankan, yang dimaksud dengan bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidur rakyat banyak.

Dari pengertian di atas dapat dijelaskan secara lebih luas lagi bahwa bank merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang keuangan, artinya aktivitas perbankan selalu berkaitan dalam bidang keuangan.

Fungsi utama dari bank adalah menyediakan jasa menyangkut penyimpanan nilai dan perluasan kredit. Evolusi bank berawal dari awal tulisan, dan berlanjut sampai sekarang di mana bank sebagai institusi keuangan yang menyediakan jasa keuangan. Sekarang ini bank adalah institusi yang memegang lisensi bank. Lisensi bank diberikan oleh otoriter supervisi keuangan dan memberikan hak untuk melakukan jasa perbankan dasar, seperti menerima tabungan dan memberikan pinjaman.

C. TEORI UANG

Teori nilai uang membahas masalah-masalah keuangan yang berkaitan dengan nilai uang. Nilai uang menjadi perhatian para ekonom, karena tinggi atau rendahnya nilai uang sangat berpengaruh terhadap kegiatan ekonomi. Hal ini terbukti dengan banyaknya teori uang yang disampaikan oleh beberapa ahli.

Teori uang terdiri atas dua teori, yaitu teori uang statis dan teori uang dinamis.

1. Teori uang statis

Teori Uang Statis atau disebut juga “teori kualitatif statis” bertujuan untuk menjawab pertanyaan: apakah sebenarnya uang? Dan mengapa uang itu ada harganya? Mengapa uang itu sampai beredar? Teori ini disebut statis karena tidak mempersoalkan perubahan nilai yang diakibatkan oleh perkembangan ekonomi.

Yang termasuk teori uang statis adalah:

· Teori Metalisme (Intrinsik) oleh KMAPP

Uang bersifat seperti barang, nilainya tidak dibuat-buat, melainkan sama dengan nilai logam yang dijadikan uang itu, contoh: uang emas dan uang perak.

· Teori Konvensi (Perjanjian) oleh Devanzati dan Montanari

Teori ini menyatakan bahwa uang dibentuk atas dasar pemufakatan masyarakat untuk mempermudah pertukaran.

· Teori Nominalisme

Uang diterima berdasarkan nilai daya belinya.

· Teori Negara

Asal mula uang karena negara, apabila negara menetapkan apa yang menjadi alat tukar dan alat bayar maka timbullah uang. Jadi uang bernilai karena adanya kepastian dari negara berupa undang-undang pembayaran yang disahkan.

2. Teori uang dinamis

Teori ini mempersoalkan sebab terjadinya perubahan dalam nilai uang. Teori dinamis antara lain:

· Teori Kuantitas dari David Ricardo

Teori ini menyatakan bahwa kuat atau lemahnya nilai uang sangat tergantung pada jumlah uang yang beredar. Apabila jumlah uang berubah menjadi dua kali lipat, maka nilai uang akan menurun menjadi setengah dari semula, dan juga sebaliknya.

· Teori Kuantitas dari Irving Fisher

Teori yang telah dikemukakan David Ricardo disempurnakan lagi oleh Irving Fisher dengan memasukan unsur kecepatan peredaran uang, barang dan jasa sebagai faktor yang mempengaruhi nilai uang.

· Teori Persediaan Kas

Teori ini dilihat dari jumlah uang yang tidak dibelikan barang-barang.

· Teori Ongkos Produksi

Teori ini menyatakan nilai uang dalam peredaran yang berasal dari logam dan uang itu dapat dipandang sebagai barang.

D. MOTIF MEMEGANG UANG

Manusia memiliki alasan masing-masing dalam memegang uang / duit dalam kehidupan sehari-hari sehingga mereka mau memiliki dan menyimpan uang di rumah, di bank, di dompet, di celengan, dan lain sebagainya.

1. Untuk kebutuhan Transaksi

Dalam menjalani hidup, manusia membutuhkan uang untuk melakukan kegiatan transaksi jual beli baik barang maupun jasa. Transaksi akan mengalami peningkatan jika pendapatan seseorang naik. Karakter dari motivasi ini adalah berhubungan positif dengan pendapatan dan berhubungan negatif dengan perkiraan inflasi serta uang menjadi alat tukar. Contoh : memiliki uang untuk membeli barang kebutuhan sehari-hari di mini market.

2. Untuk Berjaga-Jaga

Jika suatu waktu terjadi sesuatu yang tidak diduga yang bersifat darurat maka uang yang dimiliki dapat dipergunakan. Karakter dari motivasi ini adalah berhubungan positif dengan pendapatan dan berhubungan negatif dengan perkiraan inflasi serta uang menjadi alat tukar dan penyimpan nilai. Contoh : Jika anak tiba-tiba sakit maka uang yang ada di bawah kasur diambil untuk membiayai pengobatan anak.

3. Untuk Mendapatkan Keuntungan / Berinvestasi

Seseorang atau badan usaha dapat mempergunakan uang yang dimilikinya dengan menginvestasikan pada usaha-usaha tertentu demi mendapatkan keuntungan dari investasi tersebut sebesar-besarnya. Karakter dari motivasi ini adalah berhubungan negatif dengan tingkat bunga dan berhubungan negatif dengan perkiraan inflasi serta uang menjadi aset dan penyimpan nilai. Contoh : Memebeli deposito perusahaan terkenal dengan harapan bisa mendapatkan keuntungan besar dari uang yang ditanamnya.

LATIHAN SOAL

1. Sesuatu yang dijadikan sebagai alat untuk melakukan transaksi pembayaran ekonomi di mana sesuatu yang dijadikan sebagai uang diterima, dipercaya dan disukai oleh masyarakat atau orang-orang yang melakukan transaksi ekonomi disebut….

a. Emas

b. Rumah

c. Kayu

d. Uang

e. Bank

2. Teori Uang dapat dibagi menjadi ….

a. Statis dan Dinamis

b. Semu dan Maya

c. Dinamis dan Maya

d. Semu dan Statis

e. Semuanya Benar

3. Dibawah ini yang merupakan teori Uang Dinamis Kecuali …..

a. Teori Ongkos Produksi

b. Teori Persedian Kas

c. Teori Kuantitas David Richardo

d. Teori Normalitas

e. Teori Kuantitas Irving Fisher

4. Membahas masalah-masalah keuangan yang berkaitan dengan nilai uang. Nilai uang menjadi perhatian para ekonom disebut….

a. Uang

b. Teori Uang

c. Teori Uang Dinamis

d. Masalah uang

e. Motif Uang

5. Undang-undang yang mengatur tentang Perbankan adalah…

a. Nomor 10 Tahun 1998

b. Nomor 20 Tahun 1998

c. Nomor 11 Tahun 1998

d. Nomor 10 Tahun 1999

e. Nomor 11 Tahun 1999

6. Menyediakan jasa menyangkut penyimpanan nilai dan perluasan kredit. Evolusi bank berawal dari awal tulisan, dan berlanjut sampai sekarang di mana bank sebagai institusi keuangan yang menyediakan jasa keuangan merupakan fungsi dari…..

a. Uang

b. Motif Uang

c. Bank

d. Teori uang

e. Konsumen

7. Yang merupakan fungsi uang kecuali…

a. Sebagai penyimpan nilai

b. Sebagai nilai Tukar

c. Sebagai Motif pencurian

d. Standart pembayaran Masa Depan

e. Sebagai Alat hitung

8. Uang bersifat seperti barang, nilainya tidak dibuat-buat, melainkan sama dengan nilai logam yang dijadikan uang itu, contoh: uang emas dan uang perak. Merupakan teori uang….

a. Teori Kuantitas

b. Teori Ongkos Produksi

c. Teori Penyedian kas

d. Teori Nominalisme

e. Teori Metalisme

9. Membeli deposito perusahaan terkenal dengan harapan bisa mendapatkan keuntungan besar dari   uang yang ditanamnya merupakan contoh dari fungsi uang…

a. Sebagai Investasi

b. Alat hitung

c. Penyimpan Nilai

d. Nilai Tukar

e. Pembayaran Masa Depan

10. Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidur rakyat banyak disebut…

a. PT

b. Bank

c. Koperasi

d. CV

e. Firma

KUNCI JAWABAN BAB XIII

1. D

2. A

3. D

4. B

5. A

6. C

7. C

8. E

9. A

10. B

BAB XIV

UANG, BANK, DAN PENCIPTAAN UANG

A. BANK UMUM DAN BANK SENTRAL

I. BANK UMUM

Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

Bank Umum merupakan bagian dari perbankan nasional yang memiliki fungsi utama sebagai penghimpun dan penyalur dana masyarakat serta pemberi jasa dalam lalu lintas pembayaran. Dengan fungsi utama yang demikian, Bank Umum memiliki peranan yang strategis dalam menyelaraskan dan menyeimbangkan unsur-unsur pemerataan pembangunan dan hasil-hasil pembangunan, pertumbuhan ekonomi dan stabilitas nasional guna menunjang pelaksanaan pembangunan nasional.
Memperhatikan peranan Bank Umum yang demikian strategis, perkembangan Bank Umum yang semakin pesat dan tantangan-tantangan, yang dihadapi Bank Umum yang semakin luas dan bersifat internasional, maka landasan hukum Bank Umum perlu diperkokoh melalui penyempurnaan ketentuan-ketentuanyang mengatur Bank Umum dan penerapan prinsip kehati-hatian.

Dengan landasan hukum yang semain kokoh tersebut, maka Bank Umum diharapkan akan lebih mampu melindungi kepentingan masyarakat dan mampu melaksanakan kegiatan-kegiatan tertentuyang memiliki peran strategis dalam menunjang pelaksanaan pembangunan nasional.

Usaha Bank Umum meliputi :

a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro, deposito                        berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu;

b. memberikan kredit;

c. menerbitkan surat pengakuan hutang;

d. membeli, menjual atau menjamin atas risiko sendiri maupun untuk kepentingan dan atas perintah nasabahnya:
1. surat-surat wesel termasuk wesel yang diakseptasi oleh bank yang masa    berlakunya    tidak lebih lama daripada kebiasaan dalam perdagangan surat-surat dimaksud;
2. surat pengakuan hutang dan kertas dagang lainnya yang masa berlakunya tidak lebih lama dari kebiasaan dalam perdagangan surat-surat dimaksud;
3. kertas perbendaharaan negara dan surat jaminan pemerintah;
4. Sertifikat Bank Indonesia (SBI);
5. obligasi;
6. surat dagang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun;
7. instrumen surat berharga lain yang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun;

e.  memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan  nasabah;

f.   menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau meminjamkan dana kepada bank lain,   baik dengan menggunakan surat, sarana telekomunikasi maupun dengan wesel unjuk, cek atau sarana lainnya;

g.   menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan dengan atau antar pihak ketiga;

h.   menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga

i.   melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu kontrak;

j.    melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lainnya dalam bentuk surat  berharga yang tidak tercatat di bursa efek;

k.    membeli melalui pelelangan agunan baik semua maupun sebagian dalam hal debitur tidak  memenuhi kewajibannya kepada bank, dengan ketentuan agunanyang dibeli tersebut wajib dicairkan secepatnya;

l.     melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu kredit dan kegiatan wali amanat;

m.    menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi hasil sesuai dengan  ketentuan yang ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah;

n.      melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan oleh bank sepanjang tidak bertentangan dengan Undang-undang ini dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Selain melakukan kegiatan usaha tersebut diatas, Bank Umum dapat pula:

a. melakukan kegiatan dalam valuta asing dengan memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia;

b. melakukan kegiatan penyertaan modal pada bank atau perusahaan lain di bidang keuangan, seperti sewa guna usaha, modal ventura, perusahaan efek, asuransi, serta lembaga kliring penyelesaian dan penyimpanan, dengan memenuhi ketentuanyang ditetapkan oleh Bank Indonesia;

c. melakukan kegiatan penyertaan modal sementara untuk mengatasi akibat kegagalan kredit, dengan syarat harus menarik kembali penyertaannya, dengan memenuhi ketentuanyang ditetapkan oleh Bank Indonesia; dan

d. bertindak sebagai pendiri dana pensiun dan pengurus dana pensiun sesuai dengan ketentuan dalam peraturan perundang-undangan dana pensiun yang berlaku.

Yang termasuk Bank Umum adalah semua jenis bank, seperti bank pemerintah, bank swasta, bank asing dan bank campuran baik bank devisa maupun non devisa. Bank Umumyang ada di Indonesia antara lain:
Bank Persero (BUMN)
Bank persero adalah bank yang sebagian atau seluruh sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Republik Indonesia.
– PT Bank Ekspor Indonesia (Persero)
– PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk
– PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk
– PT Bank Tabungan Negara (Persero)
– PT. Bank Mandiri (Persero) Tbk
Bank Swasta
Bank Umum Swasta Nasional Devisa:
– PT Bank Agroniaga Tbk                               – PT Bank Bumiputera Indonesia Tbk
– PT Bank Antardaerah (Surabaya)                 – PT Bank Central Asia Tbk
– PT Bank Bumi Arta                                      – PT Bank Century Tbk
– PT Bank Arta Niaga Kencana (Surabaya)    – PT Bank Ganesha
– PT Bank Artha Graha Internasional Tbk      – PT Bank Haga
– PT Bank Buana Indonesia Tbk                     – Bank IFI

– PT Bank Bukopin                                         – PT Bank Danamon Indonesia Tbk
– PT Bank Danamon Indonesia Tbk               – PT Bank Ekonomi Raharja
– PT Bank Hagakita (Surabaya)                      – PT Bank Kesawan Tbk
– PT Bank Halim Indonesia (Surabaya)          – PT Bank Mega Tbk
– PT Bank Internasional Indonesia Tbk          – PT Bank Metro Express
– PT Bank Kesawan Tbk                                 – PT Bank NISP Tbk (Bandung)
– PT Bank Lippo Tbk (Tangerang)                  – PT Bank Niaga Tbk
– PT Bank Maspion Indonesia (Surabaya)      – PT Bank Permata Tbk
– PT Bank Mayapada International Tbk         – PT Bank Shinta Indonesia
– PT Bank Mestika Dharma (Medan)              – PT Bank Swadesi Tbk
– PT Bank Muamalat Indonesia                      – PT Bank Syariah Mandiri
– PT Bank Nusantara Parahyangan Tbk (Bandung)
– PT Bank Windu Kentjana                            – PT Pan Indonesia Bank Tbk

Bank Umum Swasta Nasional Non Devisa:

– PT Anglomas Internasional Bank (Surabaya)
– PT Bank Akita                                              – PT Bank Alfindo
– PT Bank Artos Indonesia (Bandung)           – PT Bank Bintang Manunggal
– PT Bank Bisnis Internasional (Bandung)     – PT Bank Dipo International
– PT Bank Eksekutif Internasional                  – PT Bank Harda Internasional
– PT Bank Fama Internasional (Bandung)      – PT Bank Harmoni International
– PT Bank Harfa                                              – PT Bank Ina Perdana
– PT Bank Himpunan Saudara 1906 (Bandung)
– PT Bank Index Selindo                                – PT Bank Indomonex
– PT Bank Jasa Arta                                        – PT Bank Jasa Jakarta
– PT Bank Kesejahteraan Ekonomi                 – PT Bank Mayora
– PT Bank Mayora                                           – PT Bank Mitraniaga
– PT Bank Multi Arta Sentosa                                    – PT Bank Persyarikatan Indonesia
– PT Bank Persyarikatan Indonesia                 – PT Bank Purba Danarta (Semarang)
– PT Bank Royal Indonesia                             – PT Bank Sri Partha (Denpasar)
– PT Bank Sinar Harapan Bali (Denpasar)      – PT Bank Swaguna

– PT Bank Swaguna
– PT Bank Syariah Mega Indonesia
– PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional (Bandung)
– PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional (Bandung)
– PT Bank Victoria International Tbk
– PT Bank Yudha Bhakti
– PT Centratama Nasional Bank (Surabaya)
– PT Liman International Bank
– PT Prima Master Bank (Surabaya)
– PT Bank UIB

Bank Campuran
Bank Campuran adalah Bank Umum yang didirikan bersama oleh satu atau lebih Bank Umum yang berkedudukan di Indonesia dan didirikan oleh WNI (dan/atau badan hukum Indonesia yang dimiliki sepenuhnya oleh WNI), dengan satu atau lebih bank yang berkedudukan di luar negeri.
– PT ANZ Panin Bank                                                – PT Bank Finconesia
– PT Bank Commonwealth                             – PT Bank KEB Indonesia
– PT Bank BNP Paribas Indonesia                  – PT Bank Maybank Indocorp
– PT Bank Capital Indonesia                           – PT Bank Mizuho Indonesia
– PT Bank DBS Indonesia                              – PT Bank Multicor
– PT Bank OCBC Indonesia                           – PT Bank Resona Perdania
– PT Bank UOB Indonesia                             – PT Bank China Trust Indonesia
– PT Bank Woori Indonesia                            – PT Bank UFJ Indonesia
– PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia          – PT Bank UFJ Indonesia

Bank Asing
– ABN Amro Bank                                         – Citibank N.A.
American Express Bank Ltd.                       – Deutsche Bank Ag
Bank of America, N.A.                                – JP. Morgan Chase Bank, N.A.
Bank of China Limited                                 – Standard Chartered Bank
– The Bangkok Bank Comp. Ltd.                   – The Hongkong & Shanghai B.C
The Bank of Tokyo Mitsubishi Ufj Ltd.

II. BANK SENTRAL

Bank sentral di suatu negara, pada umumnya adalah sebuah instansi yang bertanggung jawab atas kebijakan moneter di wilayah negara tersebut. Bank Sentral berusaha untuk menjaga stabilitas nilai mata uang, stabilitas sektor perbankan, dan sistem finansial secara keseluruhan.

Di Indonesia, fungsi Bank Sentral diselenggarakan oleh Bank Indonesia.

Bank Sentral adalah suatu institusi yang bertanggung jawab untuk menjaga stabilitas harga yang dalam hal ini dikenal dengan istilah inflasi. Bank Sentral menjaga agar tingkat inflasi terkendali, dengan mengontrol keseimbangan jumlah uang dan barang. Apabila jumlah uang yang beredar terlalu banyak maka Bank Sentral dengan menggunakan instrumen antara lain namun tidak terbatas pada base money, suku bunga, giro wajib minimum mencoba menyesuaikan jumlah uang beredar sehingga tidak berlebihan dan cukup untuk menggerakkan roda perekonomian.

B. KEBIJAKAN MONETER

Kebijakan moneter adalah proses mengatur persediaan uang sebuah negara untuk mencapai tujuan tertentu; seperti menahan inflasi, mencapai pekerja penuh atau lebih sejahtera. Kebijakan moneter dapat melibatkan mengeset standar bunga pinjaman, “margin requirement“, kapitalisasi untuk bank atau bahkan bertindak sebagai peminjam usaha terakhir atau melalui persetujuan melalui negosiasi dengan pemerintah lain.

Kebijakan moneter adalah upaya untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi secara berkelanjutan dengan tetap mempertahankan kestabilan harga. Untuk mencapai tujuan tersebut Bank Sentral atau Otoritas Moneter berusaha mengatur keseimbangan antara persediaan uang dengan persediaan barang agar inflasi dapat terkendali, tercapai kesempatan kerja penuh dan kelancaran dalam pasokan/distribusi barang.Kebijakan moneter dilakukan antara lain dengan salah satu namun tidak terbatas pada instrumen sebagai berikut yaitu suku bunga, giro wajib minimum, intervensi dipasar valuta asing dan sebagai tempat terakhir bagi bank-bank untuk meminjam uang apabila mengalami kesulitan likuiditas.

LATIHAN SOAL

1. Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran disebut…

a. Bank Syariah

b. Bank Daerah

c. Bank Swasta

d. Bank Umum

e. Koperasi

2. Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro, deposito                        berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu merupakan usaha dari bank…

a. Swasta

b. Public

c. Daerah

d. Rakyat

e. Umum

3. Suatu institusi yang bertanggung jawab untuk menjaga stabilitas harga yang dalam hal ini dikenal dengan istilah inflasi disebut…

a. Bank Umum

b. Bank daerah

c. Bank sentral

d. Bank Rakyat

e. Bank Perkreditan

4.         PT ANZ Panin Bank   dan PT Bank Finconesia merupakan contoh dari Bank…

a. Campuran                                        c. Swasta                     e. perkreditan

b. Umum                                             d. Rakyat

5.      Bank yang sebagian atau seluruh sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Republik Indonesia  disebut….

a. Bank Swasta                                                              b. Bank Persero

c. Bank Umum                                                               d. Bank Campuran

e. Bank Sentral

6.      Yang merupakan Bank Swasta adalah…..

a. PT Bank BNP Paribas Indonesia                   c. Bank of China Limited

b. PT Bank OCBC Indonesia                            d. PT Bank Bukopin

e. PT ANZ Panin Bank

7.      Sebuah Instansi yang bertanggung jawab atas Kebijaksanaan Moneter di Wilayah Negara tersebut adalah…

a. Bank umum swasta nasional devisa               b. Bank persero

c. Bank Umum swasta nasional non Devisa      d. Bank Campuran

e. Bank Sentral

8.      Bank Yang ditunjuk untuk mencetyak , mengedarkan, menarik dan mengawasi peredaran uang adalah….

a. Bank sentral                                       b. Bank umum swasta Nasional devisa

c. Bank Umum Swasta Non Devisa      d. Bank persero

e . bank asing

9.      Upaya untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi secara berkelanjutan dengan tetap mempertahankan kestabilan harga disebut…

a. Kebijakan ekonomi                            b. Kebijakan Daerah

c. Kebijakan Moneter                             d. Kebijakan Pemerintah

e. Semua Salah

10.    PT Bank Ekspor Indonesia merupakan bank…

a. Persero

b.Campuran

c. Swasta

d. Sentral

e. Umum

KATA KUNCI BAB XIV

1. D

2. E

3. C

4. A

5. B

6. D

7. E

8. A

9. C

10. A

PENUTUP

1. Dari makalah diatas maka dapat disimpulkan bahwa

a. Pendapatan Nasional mempunyai konsep-konsep yang sangat membantu perekonmian dimasing – Negara

b. Dengan adanya mata uang maka di dunia ini kkita dapat menentukkan nilai dari suatu barang / jasa

c. Bank dapat dijadikan suatu instansi untu transaksi keuangan

2. Dalam Makalah ini kami penulis mebrerikan Saran bahwa

a. Pengangguran di indonesia bisa dikurangi dengan begitu maka pendapatan perkapita negara pertahunnya akan meningkat

b. Indonesia akan menjadi Negara yang lebih maju.

DAFTAR PUSTAKA

http://angelis26.blogspot.com/2010/04/perhitungan-pendapatan-nasional.html

http://G:/LEGS/tugas%20legs%20br/uang,%20bang/motif%20uang.html

http://id.wikipedia.org/wiki/Kebijakan_moneter

http://analisa pendapatan nasional/analisis dengan variabel tabungaan.html

Nota Keuangan dan RAPBN RI 1994/1995

Manning (1984: 1-28)

World Development Report. 2007. Pembangunan dan Generasi Mendatang. World Bank. Salemba Empat. Jakarta

Biro Pusat Statistik. 1995. Statistik 50 Tahun Indonesia Merdeka.

TEORI ORGANISASI UMUM 2

SERIES 3

NAMA                                   : LOUISE ESTER GEOVANNI S

KELAS                                  : 2 KA 21

NPM                                       : 11108158

JURUSAN                             : SISTEM INFORMASI

MATA KULIAH                  : TEORI ORGANISASI UMUM 2

UNIVERSITAS GUNADARMA

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya ucapkan atas kehadirat Tuhan YME, karena dengan rahmat dan karuniaNya saya masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan makalah ini. Tidak lupa saya ucapkan kepada dosen pembimbing dan teman-teman yang telah memberikan dukungan dalam menyelesaikan makalah ini.Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan, oleh sebab itu penulis angat mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Dan semoga sengan selesainya makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan teman-teman.

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR     ……………………………………………………..  i

DAFTAR ISI        …………………………………………………………….   ii

BAB X PENDAPATAN NASIONAL

I.    PENGERTIAN PENDAPATAN NASIONAL       ……………………..  1

II.   KONSEP  PENDAP[ATAN NASIONAL  ……………………………..  1

A. Perputaran roda Perekonomian      ……………………………………..  3

B. Metode Perhitungan Pendapatan Nasional …………………………….. 3

C. Masalah dan Keterbatasan Perhitungan     ……………………………..  4

Latihan Soal          ……………………………………………………………..  5

Kunci Jawaban      ……………………………………………………………… 8

BAB XI ANALISA PENDAPATAN NASIONAL UNTUK PEREKONOMIAN TERTUTUP SEDERHANA DAN PERTUMBUHAN EKONOMI

  1. Analisa pendapatan nasional dengan perekonomian tertutup

sederhana dua sector   ……………………………………………………..   9

2.   Model Analisis dengan variable investasi dan tabungan        ……………..   10

Latihan Soal          ……………………………………………………………..   11

Kunci Jawaban      ……………………………………………………………..   12

BAB XII ANALISA PENDAPATAN NASIONAL UNTUK PEREKONOMIAN TERTUTUP SEDERHANA DAN PERTUMBUHAN EKONOMI

1. Angka Penggandaan     ………………………………………………………  13

2. Hubungan antara pertumbuhan Ekonomi, inflasi, dan Pengangguran  …….   14

Latihan Soal          ……………………………………………………………..   18

Kunci Jawaban      …………………………………………………………….    20

BAB XIII UANG, BANK, DAN PENCIPTAAN UANG

A. PengertianUang           …………………………………………………….    21

B. Pengertian Bank           …………………………………………………….    22

C. Teori Uang       …………………………………………………………….    23

D. Motif Uang      …………………………………………………………….    24

Latihan Soal          …………………………………………………………….    26

Kunci Jawaban      …………………………………………………………….    28

BAB XIV UANG, BANK, DAN PENCIPTAAN UANG

A. Bank Umum dan Bank Sentral                        …………………………………….    29

I. Bank Umum                        …………………………………………………….    34

B.  Kebijakan Moneter      …………………………………………………….    35

Latihan Soal          …………………………………………………………….    36

Kunci Jawaban      ……………………………………………………………     38

PENUTUP   ………………………………………………………………….     39

DAFTAR PUSTAKA      ……………………………………………………     40

BAB X

PENDAPATAN NASIONAL

  1. I. PENGERTIAN PENDAPATAN NASIONAL

Pendapatan nasional adalah merupakan jumlah seluruh pendapatan yang diterima oleh masyarakat dalam suatu negara selama satu tahun

Pendapatan adalah penghasilan bruto – ongkos untuk mendapatkannya. Pendapatan yang diperoleh bukan karena hasil produksi disebut Transfer Payment.

Transfer payment tidak bisa membuka lapangan pekerjaan:

  • Government transfer payment: tunjangan
  • Business transfer payment: DP
  • Interpersonal transfer payment: hadiah

  1. II. KONSEP PENDAPATAN NASIONAL

  1. PDB/GDP (Produk Domestik Bruto/Gross Domestik Product)

Produk Domestik Bruto adalah jumlah produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan oleh unit-unit produksi di dalam batas wilayah suatu Negara selama satu tahun. Dalam perhitungannya, termasuk juga hasil produksi dan jasa yang dihasilkan oleh perusahaan/orang asing yang beroperasi diwilayah yang bersangkutan

  1. PNB/GNP (Produk Nasional Bruto/Gross Nasional Product)

PNB adalah seluruh nilai produk barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat suatu Negara dalam periode tertentu, biasanya satu tahun, termasuk didalamnya barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat Negara tersebut yang berada di luar negeri.

Rumus             GNP = GDP – Produk netto terhadap luar negeri

  1. NNP (Net National Product)

NNP adalah jumlah barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat dalam periode tertentu, setelah dikurangi penyusutan (depresiasi) dan barang pengganti modal.

Rumus :           NNP = GNP – Penyusutan

  1. NNI (Net National Income)

NNI adalah jumlah seluruh penerimaan yang diterima oleh masyarakat setelah dikurangi pajak tidak langsung (indirect tax)

Rumus :           NNI = NNP – Pajak tidak langsung

  1. PI (Personal Income)

PI adalah jumlah seluruh penerimaan yang diterima masyarakat yang benar-benar sampai ke tangan masyarakat setelah dikurangi oleh laba ditahan, iuran asuransi, iuran jaminan social, pajak perseorangan dan ditambah dengan transfer payment.

Rumus :           PI = (NNI + transfer payment) – (Laba ditahan + Iuran asuransi + Iuran jaminan social + Pajak perseorangan )

  1. DI (Disposible Income)

DI adalah pendapatan yang diterima masyarakat yang sudah siap dibelanjakan oleh penerimanya.

Rumus :           DI = PI – Pajak langsung

A. PERPUTARAN RODA PEREKONOMIAN

Roda perekonomian akan senantiasa berjalan dengan sangat dinamis. Persaingan usaha guna menjadi dominan dan menduduki top in mind dalam pilihan pelanggan menjadikan

perusahaan dan pihak-pihak yang bersaing berlomba-lomba menciptakan inovasi dalam melayani pelanggan..

B. METODE PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL

Ada tiga cara, yaitu :

  1. Metode output, menurut metode ini, PDB adalah total output yang dihasilkan oleh suatu perekonomian. Cara perhitungan dalam praktik adalah dengan membagi – bagi perekonomian menjadi beberapa sektor produksi.
  2. Metode pendapatan, menurut metode ini memandang nilai output perekonomian sebagai nilai total balas jasa atas faktor produksi yang digunakan dalam proses produksi.
  3. Metode pengeluaran, menurut metode ini, nilai PDB merupakan nilali total pengeluaran dalam perekonmian selama periode tertentu. Menurut metode ini ada beberapa jenis pengeluaran agregat dalam suatu perekonomian :
  • Konsumsi rumah tangga, yaitu pengeluaran yang dipakai untuk konsumsi akhir, baik barang dan jasa yang habis dipakai dalam tempo setahun atau kurang maupun barang yang dapat dipakai lebih dari setahun/barang tahan lama.
  • Konsumsi pemerintah, yaitu pengeluaran – pengeluaran pemerintah yang digunakan untuk membeli barang dan jasa akhir. Sedangkan pengeluaran – pengeluaran untuk tunjangan – tunjangan sosial tidak masuk dalam perhitungan konsumsi pemerintah.
  • Pengeluaran investasi, yaitu pengeluaran sektor dunia usaha.
  • Ekspor neto, yaitu selisih antara nilai ekspor dengan impor.

C. MASALAH DAN KETERBATASAN PERHITUNGAN PDB

– Manfaat Dan Keterbatasan Perhitungan PDB

a.   Perhitungan PDB Dan Analisa Kemakmuran
Perhitungan PDB akan memberikan gambaran ringkas tentang tingkat kemakmuran suatu Negara, dengan cara membaginya dengan jumlah penduduk. Angka tersebut dikenal sebagai angka PDB per kapita.
Biasanya makin tinggi angka PDB perkapita, kemakmuran rakyat di anggap makin tinggi. Perserikatan bangsa-bangsa (PBB) juga menggunakan angka PDB perkapita untuk menyusun kategori tingkat kemakmuran suatu Negara.

b.   Perhitungan PDB Dan Masalah Kesejahteraan Social
Perhitungan PDB maupun PDB perkapita juga dapat digunakan untuk menganalisis tingkat kesejahteraan social suatu masyarakat. Umumnya ukuran tingkat kesejahteraan yang di pakai adalah tingkat pendidikan, kesehatan dan gizi, kebebasan memilih pekerjaan dan jaminan masa depan yang lebih baik.
Masalah mendasar dalam perhitungan PDB adalah tidak di perhatikannya dimensi nonmaterial. Sebab PDB hanya menghitung output yang di anggap memenuhi kebutuhan fisik atau materi yang dapat di ukur dengan nilai uang.

  1. PDB Per Kapita Dan Masalah Produktivitas

Sampai batas-batas tertentu, angka PDB perkapita dapat mencerminkan tingkat produktivitas suatu Negara. Untuk memperoleh perbandingan prokditivitas antar Negara, ada beberapa hal yang perlu di pertimbangkan :
• Jumlah dan komposisi penduduk
• Jumlah dan struktur kesempatan kerja
• Faktor-faktor nonekonomi

LATIHAN SOAL

1. Jumlah seluruh pendapatan yang diterima oleh masyarakat dalam suatu negara selama

satu tahun disebut……

    1. Pendapatan
    2. Pendapatan Nasional
    3. Net National Product
    4. Produk Domestik Bruto
    5. Personal Income
  1. Jumlah seluruh penerimaan yang diterima masyarakat yang benar-benar sampai ke tangan     masyarakat setelah dikurangi oleh laba ditahan, iuran asuransi, iuran jaminan social, pajak perseorangan dan ditambah dengan transfer payment ……
    1. Pendapatan
    2. Pendapatan Nasional
    3. Net National Product
    4. Produk Domestik Bruto
    5. Personal Income
  2. Rumus Dibawah ini merupakan untuk mencari nilai Net National Income adalah…
    1. NNI = NNP – Pajak  langsung
    2. NNI = NNP – Pajak tidak langsung
    3. NNI = NNP – Penyusutan
    4. NNI = NNP – GNP
    5. NNI = NNP – PI

4.     (i)  Government transfer payment: tunjangan

(ii) Business transfer payment: DP

(iii) Interpersonal transfer payment: hadiah

(iv) iuran jaminan social

Dari pernyataan diatas yang merupakan Transfer payment tidak bisa membuka lapangan pekerjaan adalah…

  1. (i), (ii), dan (iii)                                                d. (ii) dan (iv)
  2. (i) ,(ii) dan (iv)                                     e. (iii) dan (iv)
  3. (i), dan (iv)

.

5        Yang merupakan metode perhitungan pendapatan nasional adalah….

  1. Metode pendapatan, Output, Pengeluaran
  2. Metode Input, Pengeluaran, Pemasukkan
  3. Metode Input, Pendapatan, Pengeluaran
  4. Metode Output, Input Pengeluaran
  5. Metode Output, Input Pendapatan
  6. Untuk memperoleh perbandingan prokditivitas antar Negara, ada beberapa hal yang perlu di pertimbangkan kecuali….
    1. Jumlah dan komposisi penduduk
    2. Jumlah dan struktur kesempatan kerja
    3. Faktor-faktor nonekonomi
    4. Struktur Kesempatan Kerja
    5. Faktor-faktor Ekonomi
    6. Menurut metode ini memandang nilai output perekonomian sebagai nilai total balas jasa atas faktor produksi yang digunakan dalam proses produksi. Metode apakah yang dimaksud…

a.Input                                                       d. Pendapatan

b. Ouput                                                    e. Salah Semua

c. Pengeluaran

8.   GNP = GDP – Produk netto terhadap luar negeri

Rumus diatas  untuk mencari nilai….

  1. Produk Nasional Bruto
  2. Produk Domestik Bruto
  3. Netto Nasional
  4. Pemasukkan Disposible
  5. Pemasukkan Perseorangan
  1. Nilai produk barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat suatu Negara dalam periode tertentu, biasanya satu tahun, termasuk didalamnya barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat Negara tersebut yang berada di luar negeri disebut….
    1. Net National Product
    2. Personal Income
    3. Produk Nasional Bruto
    4. Net Netto Nasional

e.    Pendapatan

  1. Pendapatan yang diterima masyarakat yang sudah siap dibelanjakan oleh penerimanya disebut…
  2. Personal Income
  3. Produk Nasional Bruto
  4. Net Netto Nasional
  5. Disposible Income
  6. Produk Domestik Bruto

KUNCI JAWABAN BAB X

  1. B
  2. E
  3. B
  4. A
    1. A
    2. E
    3. D
    4. A
    5. C
    6. D

BAB XI

ANALISA PENDAPATAN NASIONAL UNTUK PEREKONOMIAN TERTUTUP

SEDERHANA DAN PERTUMBUHAN EKONOMI

I. Analisis pendapatan nasional dengan perekonomian tertutup sederhana dua sektor

Dalam Perekonomian, sektor swasta satu-satunya produsen barang dan jasa, dan proses produksi dilaksanakan dengan menggunakan Faktor-Faktor Produksi yang dimiliki oleh Rumah tangga, Perusahaan (Swasta), Pemerintah, Ekspor-Impor. Untuk memepermudah dalam menganalisa pendapatan nasional, maka pada tahap awal dilakukan analisis pendekatan nasional dua sektor. Dalam pendekatan ini, perekonomian diasumsikan hanya digerakkan oleh 2(dua) orang pelaku kegiatan ekonomi yaitu rumah tangga dan swasta.

ARUS MELINGKAR (CIRCULAR FLOW) DALAM PEREKONOMIAN DUA SEKTOR

Dalam Berkonsumsi rumah tangga tidak sepenuhnya mengeluarkan penghasilannya untuk membeli barang dan jasa tersebut. Sebagian dari pendapatannya ditabungkannya.

Apabila keadaan kita gambarkan kembali dalam arus melingkar dalam perekonomian 2 sektor, maka ada sedikit tambahan dari gambar yang terdahulu.

ARUS MELINGKAR DENGAN INJEKSI DAN KEBOCORAN

  1. 2. Model anlalisis dengan variabel investasi, tabungan

Teknik analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif kualitatif dan kuantitatif, yang akan dijelaskan sebagai berikut :
Kualitatif dilakukan dengan menggunakan beberapa instrumen analisis seperti tabel dan grafik yang dapat mencerminkan uraian analisis penelitian secara teratur dan saling mendukung. Data dari buku teks, jurnal, dan hasil penelitian yang sudah ada dan berkaitan dengan skripsi ini dijadikan dasar bagi analisis deskriptif.
Kuantitatif, dilakukan dengan menggunakan model ekonometrika untuk mencerminkan hasil dari pembahasan yang dinyatakan dalam angka. Model yang digunakan dalam analisis ini adalah model ekonometrik dengan pendekatan kointegrasi dan model dinamis faktor-faktor utama yang mempengaruhi tabungan nasional dan investasi swasta dengan pendekatan ECM (Error-Correction Model) menggunakan bantuan program Microsoft Excel dan Eviews 3.0. Data yang digunakan adalah data periode tahunan (time series) dengan estimasi model menggunakan Ordinary Least Square (OLS).

LATIHAN SOAL

  1. Faktor-faktor Produksi yang memepengaruhi analisa pendapatan Kecuali….
    1. Rumah Tangga                                 d. Pemerintah
    2. Pendapatan                                      e. Expor Impor
    3. Perusahaan
    4. Arus melingkar Dua Sektor disebut….

a.   Circular Flow                                   d.  Circular Two

b.   Circular Double                                e.  Double Flow

c.    Two Flow

3.     OLS merupakan singkatan dari…….

a.   Ordinary Least Square                     d. Ordinary live Sugar

b.   Orastion Least Square                      e. Oration Live Square

c.   Ordinary Live Smooth

4.     Pendapatkan yang disimpan untuk masa depan dapat berupa….

a.   Gaji                                                   d.  Bunga

b.   Tabungan                                         e.   Rumah

c.    Tanah

5.     Teknis analisi dipengaruhi oleh….

a.    Statis dan Dinamis                                     d. Uang dan Modal

b.    Pendapatan dan Pengeluaran                      e.  Modal dan Harta

c.    Kualitatif dan Kuantitatif

6.      Simpanan dari pihak ketiga pada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan dalam

jangka waktu tertentu menurut perjanjian antara pihak ketiga dan bank yang

bersangkutan disebut…..

a.                Tabungan                                        d. Simpanann Jangka Panjang

b.    Kredit                                              e. Giro

c.    Celengan

7.      Pendapatkan yang disimpan untuk masa depan dapat berupa….

a.   Gaji                                                   d.  Bunga

b.   Tabungan                                         e.   Rumah

c.    Tanah

8.     Faktor-faktor Produksi yang memepengaruhi analisa pendapatan Kecuali….

  1. Rumah Tangga                              d. Pemerintah
  2. Pendapatan                                      e. Expor Impor
  3. Perusahaan
  4. Teknis analisi dipengaruhi oleh….

a.    Statis dan Dinamis                                      d. Uang dan Modal

b.    Pendapatan dan Pengeluaran                       e.  Modal dan Harta

c.    Kualitatif dan Kuantitatif

10.   Arus melingkar Dua Sektor disebut….

a.   Circular Flow                                   d.  Circular Two

b.   Circular Double                                e.  Double Flow

c.    Two Flow

KUNCI JAWABAN BAB XI

  1. B
  2. A
  3. A
  4. C
  5. E
  6. D
  7. C
  8. B
  9. E

10.  A

BAB XII

ANALISA PENDAPATAN NASIONAL UNTUK PEREKONOMIAN TERTUTUP

SEDERHANA DAN PERTUMBUHAN EKONOMI

PART 2

  1. 1. ANGKA PENGGADAAN

Dalam kebanyakan literature angka penggadaan untuk perekonomian tersebut disebut angka penngganda perdagangan luar negeri atau Foreign trade multiplier. Adapun cara untuk menurunkan. Adapun cara untuk menurunkan angka- angka  pengganda tersebut sebagai berikut :

2. HUBUNGAN ANTARA PERTUMBUHAN EKONOMI, INFLASI, DAN

PENGANGGURAN

A. Pendahuluan

Inflasi (inflation) adalah gejala yang menunjukkan kenaikan tingkat harga umum yang berlangsung terus menerus. Dari pengertian tersebut maka apabila terjadi kenaikan harga hanya bersifat sementara, maka kenaikan harga yang sementara sifatnya tersebut tidak dapat dikatakan inflasi. Semua negara di dunia selalu menghadapi permasalahan inflasi ini. Oleh karena itu, tingkat inflasi yang terjadi dalam suatu negara merupakan salah satu ukuran untuk mengukur baik buruknya masalah eko-nomi yang dihadapi suatu negara. Bagi negara yang perekono-miannya baik, tingkat inflasi yang terjadi berkisar antara 2 sampai 4 persen per tahun. Tingkat inflasi yang berkisar antara 2 sampai 4 persen dikatakan tingkat inflasi yang rendah. Selanjut tingkat inflasi yang berkisar antara 7 sampai 10 persen dikatakan inflasi yang tinggi. Namun demikian ada negara yang meng-hadapai tingkat inflasi yang lebih serius atau sangat tinggi, misalnya Indonesia pada tahun 1966 dengan tingkat inflasi 650 persen. Inflasi yang sangat tinggi tersebut disebut hiper inflasi (hyper inflation).

Didasarkan pada faktor-faktor penyebab inflasi maka ada tiga jenis inflasi yaitu: 1) inflasi tarikan permintaan (demand-pull inflation) dan 2) inflasi desakan biaya (cost-push inflation) 3) inflasi karena pengaruh impor (imported inflation). Inflasi tarikan permintaan (demand-pull inflation) atau inflasi dari sisi permintaan (demand side inflation) adalah inflasi yang disebabkan karena adanya kenaikan permintaan agregat yang sangat besar dibandingkan dengan jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Karena jumlah barang yang diminta lebih besar dari pada barang yang ditawarkan maka terjadi kenaikan harga. Inflasi tarikan permintaan biasanya berlaku pada saat perekonomian mencapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh dan pertumbuhan eko-nomi berjalan dengan pesat (full employment and full capacity). Dengan tingkat pertumbuhan yang pesat/tinggi mendorong peningkatan permintaan sedangkan barang yang ditawarkan tetap karena kapasitas produksi sudah maksimal sehingga mendorong kenaikan harga yang terus menerus.

Inflasi desakan biaya (Cost-push Inflation) atau inflasi dari sisi penawaran (supply side inflation) adalah inflasi yang terjadi sebagai akibat dari adanya kenaikan biaya produksi yang pesat dibandingkan dengan tingkat produktivitas dan efisiensi, sehingga perusahaan mengurangi supply barang dan jasa. Pening-katan biaya produksi akan mendorong perusahaan menaikan harga barang dan jasa, meskipun mereka harus menerima resiko akan menghadapi penurunan permintaan terhadap barang dan jasa yang mereka produksi. Sedangkan inflasi karena pengaruh impor adalah inflasi yang terjadi karena naiknya harga barang di negara-negara asal barang itu, sehingga terjadi kenaikan harga umum di dalam negeri.

  1. B. Pengangguran, Inflasi dan Pertumbuhan Ekonomi di Indonesia

Seperti yang telah diuraikan di atas, bahwa pada saat terjadinya depresi ekonomi Amerika Serikat tahun 1929, terjadi inflasi yang tinggi dan diikuti dengan pengangguran yang tinggi pula. Didasarkan pada fakta itulah A.W. Phillips mengamati hubungan antara tingkat inflasi dan tingkat pengangguran. Dari hasil pengamatannya, ternyata ada hubungan yang erat antara inflasi dengan tingkat pengangguran, dalam arti jika inflasi tinggi, maka pengangguran akan rendah. Hasil pengamatan Phillips ini dikenal dengan kurva Phillip.

Gambar 1.

Kurva Phillips

Jumlah penduduk, angkatan kerja dan tingkat pengangguran di Indonesia 1980 – 2002

Uraian 1980 1985 1990 1995 2000 2002
Penduduk * 148,0 164,6 179,4 194,8 206.630 211.100
Angkatan Kerja** 52.421 63.826 77.803 86.361 95.651 100.800
Bekerja** 51.553 62.458 75.851 80.110 89.538 91.600
Pengangguran** 868 1.368 1.952 6.251 5.858 8.900
Tkt Pengangguran 1,7% 2,1% 2,5% 7,2% 6,1% 9,1%

Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu indikator yang amat penting dalam menilai kinerja suatu perekonomian, terutama untuk melakukan analisis tentang hasil pembangunan ekonomi yang telah dilaksanakan suatu negara atau suatu daerah. Ekonomi dikatakan mengalami pertumbuhan apabila produksi barang dan jasa meningkat dari tahun sebelumnya. Dengan demikian, pertumbuhan ekonomi menunjukkan sejauh mana aktivitas perekonomian dapat menghasilkan tambahan pendapatan atau kesejahteraan masyarakat pada periode tertentu. Mengacu pada kurva Phillips, dapat digambarkan bagaimana hubungan tingkat inflasi dan tingkat pengangguran di Indonesia. Untuk menggambarkan kurva Phillips di Indonesia digunakan data tingkat inflasi tahunan dan tingkat pengangguran yang ada. Data digunakan adalah data dari tahun 1980 hingga tahun 2005. Berdasarkan hasil pengamatan dengan data yang ada, maka kurva Phillips untuk Indonesia terlihat seperti pada Gambar 6.

Kurva Diagram Sebaran Antara Pengangguran

dan Pertumbuhan Ekonomi 1980-2005                                   Kurva Phillips untuk Indonesia tahun 1980-2005

A.W. Phillips menggambarkan bagaimana sebaran hubungan antara inflasi dengan tingkat pengangguran didasarkan pada asumsi bahwa inflasi merupakan cerminan dari adanya kenaikan permintaan agregat. Dengan naiknya permintaan agre-gat, maka sesuai dengan teori permintaan, jika permintaan naik maka harga akan naik. Dengan tingginya harga (inflasi) maka untuk memenuhi permintaan tersebut produsen meningkatkan kapasitas produksinya dengan menambah tenaga kerja (tenaga kerja merupakan satu-satunya input yang dapat meningkatkan output). Akibat dari peningkatan permintaan tenaga kerja maka dengan naiknya harga-harga (inflasi) maka, pengangguran berkurang.

Dari hasil penggambaran diagram sebaran antara pertumbuhan ekonomi dan tingkat pengangguran di Indonesia, terlihat bahwa hasilnya menunjukkan kecenderungan yang sesuai dengan gambaran Kurva Philip. Selain itu, pengaruh pertumbuhan ekonomi dengan tingkat pengangguran secara statistik signifikan. Nilai koefisien pengangguran adalah –0,464. Hasil analisis statistik, pengaruh antara tingkat pertumbuhan ekonomi dengan tingkat pengangguran di Indonsia selama periode 1980 – 2005 seperti terlihat di bawah ini

Berdasarkan fakta yang telah diungkapkan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa, ada pengaruh yang signifikan antara tingkat pengangguran dengan pertumbuhan ekonomi. Apabila pertumbuhan ekonomi meningkat 1 persen maka pengganguran akan meurun sekitar 0,46 persen. Dengan demikian, penggambaran kurva Phillip yang menghubungkan inflasi dengan tingkat penggangguran untuk kasus Indonesia tidak tepat untuk digunakan sebagai kebijakan untuk menekan tingkat pengangguran. Hasil analisis statistik pengujian pengaruh inflasi terhadap pengangguran selama periode 1980 – 2005 seperti terlihat hasil analisis statistik di bawah ini juga membuktikan secara meyakinkan bahwa tidak ada pengaruh yang nyata antara inflasi dengan tingkat pengangguran.

LATIHAN SOAL

  1. Gejala yang menunjukkan kenaikan tingkat harga umum yang berlangsung terus menerus adalah
  1. Deflasi                                           d. minus
  2. Inflasi                                            e. meningkat
  3. Surplus
  1. Dalam kebanyakan literature angka penggadaan untuk perekonomian tersebut disebut…

a. angka tunggal  perdagangan  dalam  negeri

b.angka penngganda perdagangan bilingual

c. angka penngganda perdagangan individual

d. angka tunggal perdagangan luar negeri atau Foreign trade multiplier

e. angka penngganda perdagangan luar negeri atau Foreign trade multiplier

3.    Inflasi desakan biaya disebut juga dengan…

a. demand-pull inflation                                d. inflation

b. Cost-push Inflation                                     e. individual inflation

c. suplus inflation

4.   Kurva dibawah ini merupakan kurva…

  1. Philips                                           d. Julius Caesar
  2. Thomas                                          e. alfa dan omega
  3. Amstrong

5. Pada tahun 1998- 2005 hubungan antara inflasi dan pengangguran adalah…..

  1. Tidak berpengaruh                              d. membantu
  2. Berpengaruh                                        e. menonjol
  3. Tidak jelas
  4. Inflasi yang terjadi sebagai akibat dari adanya kenaikan biaya produksi yang pesat

dibandingkan dengan tingkat produktivitas dan efisiensi, sehingga perusahaan

mengurangi supply barang dan jasa disebut ….

    1. demand-pull inflation                         d. Cost-push Inflation
    2. suplus inflation                                  e. .Infalation
    3. individual inflation
  1. Pada tahun berapa terjadinya depresi di Amerika serikat …..

a. 1990                                                d. 1929

b. 1993                                    e. 1992

c. 1991

8.   Jika inflasi meningkat maka…

a. penganguran rendah                        d. pengangguran tinggi

b. kelahiran tinggi                               e. tidak ada perubahan

c. Normal

9.     Pengurangan penggangguran di Indonesia dapat dilakukan dengan..

a. males-malesan                                 d. Mencuri

b. berdoa                                             e. ngamen

c. mebuka lapangan kerja baru

10   Pada tahun 1980-2005 kefisien pengangguran di Indonesia berkisar….

a. -0,464                                              d. -0,8

b. -0,7                                                  e. – 0,657

c. -.897

KUNCI JAWABAN BAB XII

1.B

2.E

3. B

4. A

5. A

6. E

7. D

8. A

9.C

10. D

BAB XIII

UANG, BANK DAN PENCIPTAAN UANG

  1. I. PENGERTIAN UANG, BANK, DAN PENCIPTAANYA

  1. UANG

Uang adalah sesuatu yang dijadikan sebagai alat untuk melakukan transaksi pembayaran ekonomi di mana sesuatu yang dijadikan sebagai uang diterima, dipercaya dan disukai oleh masyarakat atau orang-orang yang melakukan transaksi ekonomi.

Uang pada jaman sekarang berbeda dengan zaman dulu. Sebelum uang ditemukan manusia menggunakan sistem barter atau sistem pertukaran antara barang atau jasa dengan barang atau jasa lainnya. Akibat sulitnya untuk menemukan kesamaan keinginan dalam pertukaran barang dengan sistem barter maka dipergunakanlah uang sebagai alat pembayaran yang sah dan diterima dengan suka rela.

Pada zaman dahulu kala wang tidak seperti pada saat sekarang yang berbentuk koin dan kertas. Dulu orang sempat menggunakan kerang, garam, dan lain sebagainya dalam melakukan transaksi ekonominya. Pada masa sekarang uang umumnya dapat berupa uang kertas dan uang logam serta sesuatu yang dianggap setara dengan uang seperti cek, giro, surat berharga, dan sebagainya.

A. 1  Fungsi Uang

Uang memiliki empat fungsi utama dalam suatu perekonomian yaitu :

1. Sebagai Satuan Hitung

Uang dapat menetapkan suatu nilai harga pada suatu produk barang maupun jasa dalam suatu ukuran umum. Jika suatu produk bernama permen dihargai Rp. 100 maka untuk membeli 4 buah permen

membutuhkan uang Rp. 400. Jika harga combro adalah Rp. 300 dan harga misro adalah Rp. 200, jika seseorang punya duit Rp. 700 maka untuk membeli keduanya dibutuhkan uang sebesar Rp. 500 dan ia akan memiliki sisa uang Rp. 200 untuk dibelanjakan produk atau jasa lainnya.

2. Sebagai Alat Transaksi
Uang dapat berfungsi sebagai alat tukar untuk mendapatkan suatu produk barang atau jasa dengan catatan harus diterima dengan tulus ikhlas dan dijamin oleh pemerintah serta dijaga keamanannya dari tindak pemalsuan uang. Pembeli akan menyerahkan sejumlah uang kepada penjual atas produk yang ia terima, sedangkan penjual akan menerima sejumlah uang dari pembeli produk yang dijualnya sesuai dengan kesepakatan yang telah dibuat sebelumnya.

3. Sebagai Penyimpan Nilai

Jika seseorang memiliki kelebihan uang yang tidak ingin dibelanjakan atau dihabiskan pada saat itu maka ia dapat menyimpannya di bank. Walaupun orang itu tidak memegang uang tadi tetapi ia nilai uang tersebut tetap ia miliki sampai saatnya ia ambil untuk dibelanjakan.

4. Standard Pembayaran Masa Depan

Suatu transaksi tidak harus dibayar dengan alat pembayaran di saat itu juga, tetapi balas jasa tersebut dapat dibayarkan di masa depan dengan diukur dengan daya beli. Contohnya seperti pegawai yang mendapat gaji sebulan sekali setelah satu bulan penuh bekerja. Selain itu seseorang yang meminjam uang harus membayarkan hutangnya di masa depan.

  1. B. PENGERTIAN BANK

Menurut Undang-undang Negara Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 1998 Tanggal 10 November 1998 tentang perbankan, yang dimaksud dengan bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidur rakyat banyak.

Dari pengertian di atas dapat dijelaskan secara lebih luas lagi bahwa bank merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang keuangan, artinya aktivitas perbankan selalu berkaitan dalam bidang keuangan.

Fungsi utama dari bank adalah menyediakan jasa menyangkut penyimpanan nilai dan perluasan kredit. Evolusi bank berawal dari awal tulisan, dan berlanjut sampai sekarang di mana bank sebagai institusi keuangan yang menyediakan jasa keuangan. Sekarang ini bank adalah institusi yang memegang lisensi bank. Lisensi bank diberikan oleh otoriter supervisi keuangan dan memberikan hak untuk melakukan jasa perbankan dasar, seperti menerima tabungan dan memberikan pinjaman.

  1. C. TEORI UANG

Teori nilai uang membahas masalah-masalah keuangan yang berkaitan dengan nilai uang. Nilai uang menjadi perhatian para ekonom, karena tinggi atau rendahnya nilai uang sangat berpengaruh terhadap kegiatan ekonomi. Hal ini terbukti dengan banyaknya teori uang yang disampaikan oleh beberapa ahli.

Teori uang terdiri atas dua teori, yaitu teori uang statis dan teori uang dinamis.

1. Teori uang statis

Teori Uang Statis atau disebut juga “teori kualitatif statis” bertujuan untuk menjawab pertanyaan: apakah sebenarnya uang? Dan mengapa uang itu ada harganya? Mengapa uang itu sampai beredar? Teori ini disebut statis karena tidak mempersoalkan perubahan nilai yang diakibatkan oleh perkembangan ekonomi.

Yang termasuk teori uang statis adalah:

  • Teori Metalisme (Intrinsik) oleh KMAPP

Uang bersifat seperti barang, nilainya tidak dibuat-buat, melainkan sama dengan nilai logam yang dijadikan uang itu, contoh: uang emas dan uang perak.

Teori ini menyatakan bahwa uang dibentuk atas dasar pemufakatan masyarakat untuk mempermudah pertukaran.

  • Teori Nominalisme

Uang diterima berdasarkan nilai daya belinya.

  • Teori Negara

Asal mula uang karena negara, apabila negara menetapkan apa yang menjadi alat tukar dan alat bayar maka timbullah uang. Jadi uang bernilai karena adanya kepastian dari negara berupa undang-undang pembayaran yang disahkan.

2. Teori uang dinamis

Teori ini mempersoalkan sebab terjadinya perubahan dalam nilai uang. Teori dinamis antara lain:

Teori ini menyatakan bahwa kuat atau lemahnya nilai uang sangat tergantung pada jumlah uang yang beredar. Apabila jumlah uang berubah menjadi dua kali lipat, maka nilai uang akan menurun menjadi setengah dari semula, dan juga sebaliknya.

Teori yang telah dikemukakan David Ricardo disempurnakan lagi oleh Irving Fisher dengan memasukan unsur kecepatan peredaran uang, barang dan jasa sebagai faktor yang mempengaruhi nilai uang.

  • Teori Persediaan Kas

Teori ini dilihat dari jumlah uang yang tidak dibelikan barang-barang.

  • Teori Ongkos Produksi

Teori ini menyatakan nilai uang dalam peredaran yang berasal dari logam dan uang itu dapat dipandang sebagai barang.

  1. D. MOTIF MEMEGANG UANG

Manusia memiliki alasan masing-masing dalam memegang uang / duit dalam kehidupan sehari-hari sehingga mereka mau memiliki dan menyimpan uang di rumah, di bank, di dompet, di celengan, dan lain sebagainya.

1. Untuk kebutuhan Transaksi

Dalam menjalani hidup, manusia membutuhkan uang untuk melakukan kegiatan transaksi jual beli baik barang maupun jasa. Transaksi akan mengalami peningkatan jika pendapatan seseorang naik. Karakter dari motivasi ini adalah berhubungan positif dengan pendapatan dan berhubungan negatif dengan perkiraan inflasi serta uang menjadi alat tukar. Contoh : memiliki uang untuk membeli barang kebutuhan sehari-hari di mini market.

2. Untuk Berjaga-Jaga

Jika suatu waktu terjadi sesuatu yang tidak diduga yang bersifat darurat maka uang yang dimiliki dapat dipergunakan. Karakter dari motivasi ini adalah berhubungan positif dengan pendapatan dan berhubungan negatif dengan perkiraan inflasi serta uang menjadi alat tukar dan penyimpan nilai. Contoh : Jika anak tiba-tiba sakit maka uang yang ada di bawah kasur diambil untuk membiayai pengobatan anak.

3. Untuk Mendapatkan Keuntungan / Berinvestasi

Seseorang atau badan usaha dapat mempergunakan uang yang dimilikinya dengan menginvestasikan pada usaha-usaha tertentu demi mendapatkan keuntungan dari investasi tersebut sebesar-besarnya. Karakter dari motivasi ini adalah berhubungan negatif dengan tingkat bunga dan berhubungan negatif dengan perkiraan inflasi serta uang menjadi aset dan penyimpan nilai. Contoh : Memebeli deposito perusahaan terkenal dengan harapan bisa mendapatkan keuntungan besar dari uang yang ditanamnya.

LATIHAN SOAL

  1. Sesuatu yang dijadikan sebagai alat untuk melakukan transaksi pembayaran ekonomi di mana sesuatu yang dijadikan sebagai uang diterima, dipercaya dan disukai oleh masyarakat atau orang-orang yang melakukan transaksi ekonomi disebut….
    1. Emas
    2. Rumah
    3. Kayu
    4. Uang
    5. Bank
      1. Teori Uang dapat dibagi menjadi ….
      2. Statis dan Dinamis
      3. Semu dan Maya
      4. Dinamis dan Maya
      5. Semu dan Statis
      6. Semuanya Benar
        1. Dibawah ini yang merupakan teori Uang Dinamis Kecuali …..
        2. Teori Ongkos Produksi
        3. Teori Persedian Kas
        4. Teori Kuantitas David Richardo
        5. Teori Normalitas
        6. Teori Kuantitas Irving Fisher
        7. Membahas masalah-masalah keuangan yang berkaitan dengan nilai uang. Nilai uang menjadi perhatian para ekonom disebut….
          1. Uang
          2. Teori Uang
          3. Teori Uang Dinamis
          4. Masalah uang
          5. Motif Uang
          6. Undang-undang yang mengatur tentang Perbankan adalah…
            1. Nomor 10 Tahun 1998
            2. Nomor 20 Tahun 1998
            3. Nomor 11 Tahun 1998
            4. Nomor 10 Tahun 1999
            5. Nomor 11 Tahun 1999
            6. Menyediakan jasa menyangkut penyimpanan nilai dan perluasan kredit. Evolusi bank berawal dari awal tulisan, dan berlanjut sampai sekarang di mana bank sebagai institusi keuangan yang menyediakan jasa keuangan merupakan fungsi dari…..
              1. Uang
              2. Motif Uang
              3. Bank
              4. Teori uang
              5. Konsumen
  1. Yang merupakan fungsi uang kecuali…
    1. Sebagai penyimpan nilai
    2. Sebagai nilai Tukar
    3. Sebagai Motif pencurian
    4. Standart pembayaran Masa Depan
    5. Sebagai Alat hitung
    6. Uang bersifat seperti barang, nilainya tidak dibuat-buat, melainkan sama dengan nilai logam yang dijadikan uang itu, contoh: uang emas dan uang perak. Merupakan teori uang….
      1. Teori Kuantitas
      2. Teori Ongkos Produksi
      3. Teori Penyedian kas
      4. Teori Nominalisme
      5. Teori Metalisme
      6. Membeli deposito perusahaan terkenal dengan harapan bisa mendapatkan keuntungan besar dari   uang yang ditanamnya merupakan contoh dari fungsi uang…
        1. Sebagai Investasi
        2. Alat hitung
        3. Penyimpan Nilai
        4. Nilai Tukar
        5. Pembayaran Masa Depan
        6. Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidur rakyat banyak disebut…
          1. PT
          2. Bank
          3. Koperasi
          4. CV
          5. Firma

KUNCI JAWABAN BAB XIII

  1. 1. D
  2. 2. A
  3. 3. D
  4. 4. B
  5. 5. A
  6. 6. C
  7. 7. C
  8. 8. E
  9. 9. A

10. B

BAB XIV

UANG, BANK, DAN PENCIPTAAN UANG

  1. A. BANK UMUM DAN BANK SENTRAL

  1. I. BANK UMUM

Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
Bank Umum merupakan bagian dari perbankan nasional yang memiliki fungsi utama sebagai penghimpun dan penyalur dana masyarakat serta pemberi jasa dalam lalu lintas pembayaran. Dengan fungsi utama yang demikian, Bank Umum memiliki peranan yang strategis dalam menyelaraskan dan menyeimbangkan unsur-unsur pemerataan pembangunan dan hasil-hasil pembangunan, pertumbuhan ekonomi dan stabilitas nasional guna menunjang pelaksanaan pembangunan nasional.
Memperhatikan peranan Bank Umum yang demikian strategis, perkembangan Bank Umum yang semakin pesat dan tantangan-tantangan, yang dihadapi Bank Umum yang semakin luas dan bersifat internasional, maka landasan hukum Bank Umum perlu diperkokoh melalui penyempurnaan ketentuan-ketentuanyang mengatur Bank Umum dan penerapan prinsip kehati-hatian.
Dengan landasan hukum yang semain kokoh tersebut, maka Bank Umum diharapkan akan lebih mampu melindungi kepentingan masyarakat dan mampu melaksanakan kegiatan-kegiatan tertentuyang memiliki peran strategis dalam menunjang pelaksanaan pembangunan nasional.
Usaha Bank Umum meliputi :

a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro, deposito                        berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu;

b. memberikan kredit;

c. menerbitkan surat pengakuan hutang;

d. membeli, menjual atau menjamin atas risiko sendiri maupun untuk kepentingan dan atas perintah nasabahnya:
1. surat-surat wesel termasuk wesel yang diakseptasi oleh bank yang masa    berlakunya    tidak lebih lama daripada kebiasaan dalam perdagangan surat-surat dimaksud;
2. surat pengakuan hutang dan kertas dagang lainnya yang masa berlakunya tidak lebih lama dari kebiasaan dalam perdagangan surat-surat dimaksud;
3. kertas perbendaharaan negara dan surat jaminan pemerintah;
4. Sertifikat Bank Indonesia (SBI);
5. obligasi;
6. surat dagang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun;
7. instrumen surat berharga lain yang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun;

e.  memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan  nasabah;

f.   menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau meminjamkan dana kepada bank lain,   baik dengan menggunakan surat, sarana telekomunikasi maupun dengan wesel unjuk, cek atau sarana lainnya;

g.   menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan dengan atau antar pihak ketiga;

h.   menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga

i.   melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu kontrak;

j.    melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lainnya dalam bentuk surat  berharga yang tidak tercatat di bursa efek;

k.    membeli melalui pelelangan agunan baik semua maupun sebagian dalam hal debitur tidak  memenuhi kewajibannya kepada bank, dengan ketentuan agunanyang dibeli tersebut wajib dicairkan secepatnya;

l.     melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu kredit dan kegiatan wali amanat;

m.    menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi hasil sesuai dengan  ketentuan yang ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah;

n.      melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan oleh bank sepanjang tidak bertentangan dengan Undang-undang ini dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Selain melakukan kegiatan usaha tersebut diatas, Bank Umum dapat pula:

a. melakukan kegiatan dalam valuta asing dengan memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia;

b. melakukan kegiatan penyertaan modal pada bank atau perusahaan lain di bidang keuangan, seperti sewa guna usaha, modal ventura, perusahaan efek, asuransi, serta lembaga kliring penyelesaian dan penyimpanan, dengan memenuhi ketentuanyang ditetapkan oleh Bank Indonesia;

c. melakukan kegiatan penyertaan modal sementara untuk mengatasi akibat kegagalan kredit, dengan syarat harus menarik kembali penyertaannya, dengan memenuhi ketentuanyang ditetapkan oleh Bank Indonesia; dan

d. bertindak sebagai pendiri dana pensiun dan pengurus dana pensiun sesuai dengan ketentuan dalam peraturan perundang-undangan dana pensiun yang berlaku.
Yang termasuk Bank Umum adalah semua jenis bank, seperti bank pemerintah, bank swasta, bank asing dan bank campuran baik bank devisa maupun non devisa. Bank Umumyang ada di Indonesia antara lain:
▶         Bank Persero (BUMN)
Bank persero adalah bank yang sebagian atau seluruh sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Republik Indonesia.
– PT Bank Ekspor Indonesia (Persero)
– PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk
– PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk
– PT Bank Tabungan Negara (Persero)
– PT. Bank Mandiri (Persero) Tbk
▶         Bank Swasta
Bank Umum Swasta Nasional Devisa:
– PT Bank Agroniaga Tbk                               – PT Bank Bumiputera Indonesia Tbk
– PT Bank Antardaerah (Surabaya)                 – PT Bank Central Asia Tbk
– PT Bank Bumi Arta                                      – PT Bank Century Tbk
– PT Bank Arta Niaga Kencana (Surabaya)    – PT Bank Ganesha
– PT Bank Artha Graha Internasional Tbk      – PT Bank Haga
– PT Bank Buana Indonesia Tbk                     – Bank IFI

– PT Bank Bukopin                                         – PT Bank Danamon Indonesia Tbk
– PT Bank Danamon Indonesia Tbk               – PT Bank Ekonomi Raharja
– PT Bank Hagakita (Surabaya)                      – PT Bank Kesawan Tbk
– PT Bank Halim Indonesia (Surabaya)          – PT Bank Mega Tbk
– PT Bank Internasional Indonesia Tbk          – PT Bank Metro Express
– PT Bank Kesawan Tbk                                 – PT Bank NISP Tbk (Bandung)
– PT Bank Lippo Tbk (Tangerang)                  – PT Bank Niaga Tbk
– PT Bank Maspion Indonesia (Surabaya)      – PT Bank Permata Tbk
– PT Bank Mayapada International Tbk         – PT Bank Shinta Indonesia
– PT Bank Mestika Dharma (Medan)              – PT Bank Swadesi Tbk
– PT Bank Muamalat Indonesia                      – PT Bank Syariah Mandiri
– PT Bank Nusantara Parahyangan Tbk (Bandung)
– PT Bank Windu Kentjana                            – PT Pan Indonesia Bank Tbk
▶         Bank Umum Swasta Nasional Non Devisa:

– PT Anglomas Internasional Bank (Surabaya)
– PT Bank Akita                                              – PT Bank Alfindo
– PT Bank Artos Indonesia (Bandung)           – PT Bank Bintang Manunggal
– PT Bank Bisnis Internasional (Bandung)     – PT Bank Dipo International
– PT Bank Eksekutif Internasional                  – PT Bank Harda Internasional
– PT Bank Fama Internasional (Bandung)      – PT Bank Harmoni International
– PT Bank Harfa                                              – PT Bank Ina Perdana
– PT Bank Himpunan Saudara 1906 (Bandung)
– PT Bank Index Selindo                                – PT Bank Indomonex
– PT Bank Jasa Arta                                        – PT Bank Jasa Jakarta
– PT Bank Kesejahteraan Ekonomi                 – PT Bank Mayora
– PT Bank Mayora                                           – PT Bank Mitraniaga
– PT Bank Multi Arta Sentosa                                    – PT Bank Persyarikatan Indonesia
– PT Bank Persyarikatan Indonesia                 – PT Bank Purba Danarta (Semarang)
– PT Bank Royal Indonesia                             – PT Bank Sri Partha (Denpasar)
– PT Bank Sinar Harapan Bali (Denpasar)      – PT Bank Swaguna

– PT Bank Swaguna
– PT Bank Syariah Mega Indonesia
– PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional (Bandung)
– PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional (Bandung)
– PT Bank Victoria International Tbk
– PT Bank Yudha Bhakti
– PT Centratama Nasional Bank (Surabaya)
– PT Liman International Bank
– PT Prima Master Bank (Surabaya)
– PT Bank UIB

▶            Bank Campuran
Bank Campuran adalah Bank Umum yang didirikan bersama oleh satu atau lebih Bank Umum yang berkedudukan di Indonesia dan didirikan oleh WNI (dan/atau badan hukum Indonesia yang dimiliki sepenuhnya oleh WNI), dengan satu atau lebih bank yang berkedudukan di luar negeri.
– PT ANZ Panin Bank                                                – PT Bank Finconesia
– PT Bank Commonwealth                             – PT Bank KEB Indonesia
– PT Bank BNP Paribas Indonesia                  – PT Bank Maybank Indocorp
– PT Bank Capital Indonesia                           – PT Bank Mizuho Indonesia
– PT Bank DBS Indonesia                              – PT Bank Multicor
– PT Bank OCBC Indonesia                           – PT Bank Resona Perdania
– PT Bank UOB Indonesia                             – PT Bank China Trust Indonesia
– PT Bank Woori Indonesia                            – PT Bank UFJ Indonesia
– PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia          – PT Bank UFJ Indonesia

▶       Bank Asing
– ABN Amro Bank                                         – Citibank N.A.
– American Express Bank Ltd.                       – Deutsche Bank Ag
– Bank of America, N.A.                                – JP. Morgan Chase Bank, N.A.
– Bank of China Limited                                 – Standard Chartered Bank
– The Bangkok Bank Comp. Ltd.                   – The Hongkong & Shanghai B.C
– The Bank of Tokyo Mitsubishi Ufj Ltd.

  1. II. BANK SENTRAL

Bank sentral di suatu negara, pada umumnya adalah sebuah instansi yang bertanggung jawab atas kebijakan moneter di wilayah negara tersebut. Bank Sentral berusaha untuk menjaga stabilitas nilai mata uang, stabilitas sektor perbankan, dan sistem finansial secara keseluruhan.

Di Indonesia, fungsi Bank Sentral diselenggarakan oleh Bank Indonesia.

Bank Sentral adalah suatu institusi yang bertanggung jawab untuk menjaga stabilitas harga yang dalam hal ini dikenal dengan istilah inflasi. Bank Sentral menjaga agar tingkat inflasi terkendali, dengan mengontrol keseimbangan jumlah uang dan barang. Apabila jumlah uang yang beredar terlalu banyak maka Bank Sentral dengan menggunakan instrumen antara lain namun tidak terbatas pada base money, suku bunga, giro wajib minimum mencoba menyesuaikan jumlah uang beredar sehingga tidak berlebihan dan cukup untuk menggerakkan roda perekonomian.

  1. B. KEBIJAKAN MONETER

Kebijakan moneter adalah proses mengatur persediaan uang sebuah negara untuk mencapai tujuan tertentu; seperti menahan inflasi, mencapai pekerja penuh atau lebih sejahtera. Kebijakan moneter dapat melibatkan mengeset standar bunga pinjaman, “margin requirement“, kapitalisasi untuk bank atau bahkan bertindak sebagai peminjam usaha terakhir atau melalui persetujuan melalui negosiasi dengan pemerintah lain.

Kebijakan moneter adalah upaya untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi secara berkelanjutan dengan tetap mempertahankan kestabilan harga. Untuk mencapai tujuan tersebut Bank Sentral atau Otoritas Moneter berusaha mengatur keseimbangan antara persediaan uang dengan persediaan barang agar inflasi dapat terkendali, tercapai kesempatan kerja penuh dan kelancaran dalam pasokan/distribusi barang.Kebijakan moneter dilakukan antara lain dengan salah satu namun tidak terbatas pada instrumen sebagai berikut yaitu suku bunga, giro wajib minimum, intervensi dipasar valuta asing dan sebagai tempat terakhir bagi bank-bank untuk meminjam uang apabila mengalami kesulitan likuiditas.

LATIHAN SOAL

  1. Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran disebut…
    1. Bank Syariah
    2. Bank Daerah
    3. Bank Swasta
    4. Bank Umum
    5. Koperasi
    6. Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro, deposito                        berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu merupakan usaha dari bank…
      1. Swasta
      2. Public
      3. Daerah
      4. Rakyat
      5. Umum
      6. Suatu institusi yang bertanggung jawab untuk menjaga stabilitas harga yang dalam hal ini dikenal dengan istilah inflasi disebut…
        1. Bank Umum
        2. Bank daerah
        3. Bank sentral
        4. Bank Rakyat
        5. Bank Perkreditan

4.         PT ANZ Panin Bank   dan PT Bank Finconesia merupakan contoh dari Bank…

a. Campuran                                        c. Swasta                     e. perkreditan

b. Umum                                             d. Rakyat

5.      Bank yang sebagian atau seluruh sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Republik Indonesia  disebut….

a. Bank Swasta                                                              b. Bank Persero

c. Bank Umum                                                               d. Bank Campuran

e. Bank Sentral

6.      Yang merupakan Bank Swasta adalah…..

a. PT Bank BNP Paribas Indonesia                   c. Bank of China Limited

b. PT Bank OCBC Indonesia                            d. PT Bank Bukopin

e. PT ANZ Panin Bank

7.      Sebuah Instansi yang bertanggung jawab atas Kebijaksanaan Moneter di Wilayah Negara tersebut adalah…

a. Bank umum swasta nasional devisa               b. Bank persero

c. Bank Umum swasta nasional non Devisa      d. Bank Campuran

e. Bank Sentral

8.      Bank Yang ditunjuk untuk mencetyak , mengedarkan, menarik dan mengawasi peredaran uang adalah….

a. Bank sentral                                       b. Bank umum swasta Nasional devisa

c. Bank Umum Swasta Non Devisa      d. Bank persero

e . bank asing

9.      Upaya untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi secara berkelanjutan dengan tetap mempertahankan kestabilan harga disebut…

a. Kebijakan ekonomi                            b. Kebijakan Daerah

c. Kebijakan Moneter                             d. Kebijakan Pemerintah

e. Semua Salah

10.    PT Bank Ekspor Indonesia merupakan bank…

a. Persero

b.Campuran

c. Swasta

d. Sentral

e. Umum

KATA KUNCI BAB XIV

1. D

2. E

3. C

4. A

5. B

6. D

7. E

8. A

9. C

10. A

PENUTUP

  1. Dari makalah diatas maka dapat disimpulkan bahwa
  2. Pendapatan Nasional mempunyai konsep-konsep yang sangat membantu perekonmian dimasing – Negara
  3. Dengan adanya mata uang maka di dunia ini kkita dapat menentukkan nilai dari suatu barang / jasa
  4. Bank dapat dijadikan suatu instansi untu transaksi keuangan
  1. Dalam Makalah ini kami penulis mebrerikan Saran bahwa
  2. Pengangguran di indonesia bisa dikurangi dengan begitu maka pendapatan perkapita negara pertahunnya akan meningkat
  3. Indonesia akan menjadi Negara yang lebih maju.

DAFTAR PUSTAKA

http://angelis26.blogspot.com/2010/04/perhitungan-pendapatan-nasional.html

http://G:/LEGS/tugas%20legs%20br/uang,%20bang/motif%20uang.html

http://id.wikipedia.org/wiki/Kebijakan_moneter

http://analisa pendapatan nasional/analisis dengan variabel tabungaan.html

Nota Keuangan dan RAPBN RI 1994/1995

Manning (1984: 1-28)

World Development Report. 2007. Pembangunan dan Generasi Mendatang. World Bank. Salemba Empat. Jakarta

Biro Pusat Statistik. 1995. Statistik 50 Tahun Indonesia Merdeka.

TEORI ORGANISASI UMUM 2

SERIES 3

NAMA                                   : LOUISE ESTER GEOVANNI S

KELAS                                  : 2 KA 21

NPM                                       : 11108158

JURUSAN                             : SISTEM INFORMASI

MATA KULIAH                  : TEORI ORGANISASI UMUM 2

UNIVERSITAS GUNADARMA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: